Pengalaman Pertama Melihat Salju di Fushimi Inari Kyoto Jepang


Never give up on something you really want.

It’s difficult to wait, but it’s more difficult to regret By Anonim

Aku dengan seribu Tori di Fushimi Inari Shrine
Aku dengan seribu Tori di Fushimi Inari Shrine

Kyoto, 10 Maret 2015

Hello World!

Puncak dari travelling ke Jepang ala mengaku backpacker berada di Fushinimi Inari, sebuah objek wisata Kyoto yang terkenal dengan seribu tori berjajar sepanjang Gunung. Pagi hari cuaca Kyoto begitu sangat dingin tapi saking penasaran akan Fushimi Inari sehingga aku keluar dari penginapan murah Kyoto. Untuk hari kedua di Kyoto, aku harus pindah kamar dari dormitory mix seharga 1500 Yen/malam ke female dormitory seharga 1600 Yen/malam tapi masih tetap murah. Penginapan Santiago Kyoto memang mengerti akan budget traveler, jadi jika teman yang mengaku backpacker mencari penginapan murah, mungkin penginapanku ini bisa menjadi tempat favorite apalagi dekat dengan daerah Gion, yang terkenal dengan Gaisha.

Fushimi
Fushimi

Dari penginapan di daerah Gojasaka-dori aku mengantri untuk mengambil bus no 100 tujuan ke Kyoto Stasiun, karena dari Kyoto stasiun sangat mudah akses ke berbagai tempat wisata Kyoto. Untuk menuju ke Fushimi inari shrine aku menggunakan bus no 5 dengan tulisan Jepang yang aku tidak mengerti bacanya di line C4. Untuk mengetahui bus mana yang akan digunakan sleama di Kyoto tidak perlu khawatir karena petunjuk Jepang sangat mudah dipelajari apalagi Jepang memiliki pusat informasi khusus bagi turis sehingga mudah untuk mengakses objek wisata Jepang termasuk Kyoto.Untuk terminal bus Kyoto dekat dengan Kyoto Tower.

Fushimi inari Shrine Kyoto
Fushimi inari Shrine Kyoto

 

Jika ingin puas mengelilingi objek wisata Kyoto seharian maka beli saja Kyoto all day pass bus seharga 500 Yen maka puas mengelilingi Kota Kyoto. Karena semalam aku sudah membeli kartu bus di penginapan maka pas hari-H mudah saja bagiku untuk menuju ke objek wisata yang aku inginkan termasuk ke Fushimi Inari.

Sesampai di Fushimi Inari maka tori besar sudah menyambutku lengkap dengan pasar di depan kuil serta aneka warung jajanan untuk mencoba kulineran khas Jepang seperti Takoyaki, es krim green tea, dan sebagainya. Untuk masuk ke dalam Fushimi Inari Shrine tidak perlu membayar alias gratis.

Fushimi Inari
Fushimi Inari

Di Fushimi inari shrine aku berkenalan dengan Orang Jepang yang kuliah di Amerika, dengan dialah aku berjalan bersama hingga kami pisah di dalam fushimi. Di pintu masuk aku melihat orang Jepang berdoa beberapa diantaranya membaca peruntungan. Aku iseng-iseng juga mencobanya alias ikut-ikutan dengan membayar 300 Yen lalu diambil bamboo yang berisi nomor lalu nomor itu ditukar dengan kertas yang berisi ramalan dalam Bahasa Jepang. Karena aku tidak bisa membaca tulisan Jepang dan tulisannya maka aku minta tolong ditransletekan oleh orang Jepang itu. Nomor di bambu yang aku dapatkan nomor 8 yang kata dia dari peringkat 1,2,3 maka isi ramalan itu bagus berada di nomor 3, katanya 😀

Isi ramalan di Fushimi inari “the effort you put into up to today will reap success. However you must continue to be persistent in your efforts going forward to succed

Secara keseluruhan Fushimi Inari terdiri dari:

  1. Two stories gate
  2. Historic spot
  3. Fushimi-inari Taisha shrine precincts guide map
  4. Hall of Shinto music and dance
  5. Worship hall
  6. Koumu-honcyou office
  7. Shrine office
  8. Ohuda/omamori no jyuyosho Office for selling taslismans
  9. Main shrine
  10. Omokaru-ishi (stone of fortune-telling)
  11. Tamayama Inarisha
  12. Byakkosha
  13. Okumiya
  14. Site for Shinto ritulas
  15. Senbon Torii (1000 Torii gates)
  16. WC
  17. Okusha shrine
  18. Shin-ike pond
  19. Holy paddy field
  20. Kumataksha
Peta Fushimi inari Shrine Kyoto
Peta Fushimi inari Shrine Kyoto

Untuk kesan yang paling menarik salama di Fushimi inari ketika memasuki Site for Shinto ritulas  karena salju turun pertama kalinya yang langsung membuatku semangat luar biasa.  Saat melewati gerbang tori yang jumlanya ribuan seru sekali. Nah ada tiga kali turun salju saat mnegelilingi tori-tori yang berada disepanjang gunung. Nah saat berada ke WC aku bertemu dengan dua cewek Jepang dari penginapan sama yang akhirnya kami bersama-sama mengelilingi ke puncak gunung. Sayangnya mereka tidak bisa Bahasa Inggris sehingga mereka berbahasa Jepang sementara aku berbahasa Inggris. Dua kata Bahasa Jepang yang aku tahu “arigatou” dan “oshi” sementara mereka tahunya Cuma “wonderfull”, bayangkan betapa kacaunya kami bertiga berbahasa alias tidak saling mengerti tapi anehnya seru sekali jalan sama mereka. Sepanjang perjalanan naik tangga melewati ribuan tori mereka terus tertawa melihat ekpresiku apalagi saat salju turun di daerah pintu keluar seribu tori.

snow in fushimi inari
Snow in fushimi inari

Mereka jugalah temanku menjelajah FUSHIMI Inari bahkan sampai kesebuh danau yang aku tidak tahu namanya. Walau salju yang kau lihat tidak begitu deras tapi aku super excited, kayak kampungan dan lebay gitu dah! Entahlah saking antusiasnya, maklum pertama kali hehehhe 😀

Heboh sendiri, mencoba menangkapnya tapi keburu cair saljunya XD

Fushimi inari Shrine
Salju di Fushimi inari Shrine

Nah sama mereka berdua pulalah aku nyasar hingga ke atas Gunung tapi serunya aku melihat pemandangan Kyoto dari atas. Trip Kyoto di hari kedua seru sekali, semua beban hilang. Bertemu dengan orang baru serta sensasi salju pertama secara lengkap! Tidak sia-sialah jauh-jauh dari Padangsidempuan sono ke Kyoto ini 😀 well terlepas dari drama perjalanan

fushimi inari mountain
fushimi inari mountain

Aku juga menemani mereka berdoa di atas gunung. Dua teman yang baru aku kenal bernama Sizuka dan satu lagi aku lupa namanya tapi dia berkata dia akan belajar bahasa Inggris dan akan mengunjungiku ke Indonesia.

Kalau dipikir-pikir lucu juga ya bisa jalan sama padahal tidak saling mengerti tapi bener-bener berkesan loh! Jalan sama-sama nyasar sama-sama terus tidak saling mengerti ngomong apa tapi ketawa sama-sama serta dekat sama-sama. Bahasa isarat jadi andalan tapi happy, bener-bener liburan seru lah di Fushimi INari, lenyap sudah ke stresan 😀

Fushimi Inari
Fushimi Inari

Kalau bukan sama mereka mungkin aku tidak mungkin sampai ke Kumataksha. Kira-kira aku menghabiskan waktu di Fushimi inari shrine selama kurnag lebuh 3 jam mulai dari jam 9 pagi hingga jam 12 siang mulai dari cuaca panas hingga bersalju 0 derajat Celcius.

Fushimi inari Shrine
Shizuka dan aku di Fushimi inari Shrine

Sebenarnya jalan di Fushimi Inari Shrine itu berliku dan menanjak tapi karena menikmati walau semua torinya kelihatan sama jadinya tidak capek malah lebih antusias. Hasil pengamatan saat menelusuri ribuan tori ialah tulisan bahasa Jepang di setiap sisi depan sementara di bagian belakangnya kosong.

Fushimi inari Shrine
Teman di Fushimi inari Shrine

Selain tori yang banyak maka ciri khas lainnya dari Fushimi Inari ialah dua serigala. Nah sebenarnya Fushimi Inari merupakan kuil Shinto (agama di Jepang) yang paling terkenal. Aku juga tidak tahu kenapa begitu terkenal tapi menurutku wajar saja jadi tujuan wisata menarik di Kyoto karena gratis juga karena torinya sendiri yang unik.

Beribu Tori di Fushimi Inari
Beribu Tori di Fushimi Inari

Fushimi Inari Shrine (伏見稲荷大社, Fushimi Inari Taisha) is famous for its thousands of vermilion Toriii gates which straddle a network of trails behind its main buildings, an important Shinto shrine in southern Kyoto.  Fushimi Inari is the most important of several thousands of shrines dedicated to Inari, the Shinto God of rice. (Resoirce from Japan-Guide)

Fushimi inari Shrine
Fushimi inari Shrine

Oh ya selama menaiki Gunung Inari kami sempat dua kali nyasar alhasil aku menanyakan jalan pulang ke sesama wisatawan asing. Sambil bercanda kepada teman Jepang bahwa mereka juga turis bukan orang Jepang karena sama-sama nyasar. Mereka hanya terkekeh saja 😀

shop near fushimi inari
shop near fushimi inari

Satu lagi yang perlu diperhatikan ketika melakukan travelling ke Jepang yaitu jangan sembarangan mengambil photo rumah ataupu orang. Biasanya toko souvenir atau penjual makanan tidak memperbolehkan untuk diphoto. Contohnya photo diatas dikasih tanda tidak boleh di photo walau aku memphotonya diam-diam 😀

Eits tapi jangan ditiru ya 😉

japan traditional houses
japan traditional houses

Hasil dari tanya sesama traveller akhirnya kami mendapatkan jalan keluar yang tidak umum tapi justru menari karena kami melewati bola yang mirip dragon ball, melihat rumah tradisional Jepang sampai pada patung Kwan In emas serta sebuah taman berisi bunga mekar yang mirip Sakura. Pulangnya melewati perumahan sekitar tapi seru-seru saja.

Dragon ball
Dragon ball

Kami berjalan pulang ke arah berlawanan dari pintu utama, bisa dikatakan kami mengambil jalur diluar kebanyakan sehingga membawa kami melihat taman yang berisi Sakura. Tapi saat aku tanya kepada dua teman Jepang apakah itu sakura atau tidak mereka tidak yakin. Walau bukan sakura aku anggap sakura saja walau KW1 soalnya jujur saja aku tidak bisa membedakan Sakura. Tentu saja bukan hanya kami bertiga saja di Taman itu beberapa lainnya ialah pengunjung atau wisawatan asing.

sakura blassom
sakura blassom

Terakhir perjalanan di fushimi inari Shrine Kyoto ialah dengan mencicipi makanan khas Jepang berupa mocha di seharga 216 Yen, es krim green tea seharga 318 Yen serta takoyaki seharga 300 Yen. Kesemuanya dengan teman Jepang yang baru saja aku kenal. Sayangnya harus berpisah dengan mereka karena mereka ingin balik sementara aku harus melanjutkan ke Arashima.

takoyaki

Untuk hari keenam perjalanan trip ke Jepang aku mengunjungi tempat wisata menarik Kyoto seperti Fushimi Inari shrine, arashiyama, nishihongunji temple dan nijojo temple. Pengalaman yang tak terlupakan dan paling istimewa di hari keenam di Kyoto karena untuk pertama kali dalam hidup melihat SALJU dan SAKURA MEKAR KW1.

bunga sakura
Aku dan bunga sakura KW

Rincian pengeluaran hari kedua di Kyoto serta hari kelima trip Jepang ala backpacker gagal

1. Membeli mocha di fushimi inari temple seharga 216 Yen

2. Membeli es krim green tea di fushimi inari temple seharga 318 Yen

3. Membeli takoyaki di fushimi inari temple seharga 300 Yen

4. Harga bus Kyoto untuk tiga kali seharga 690 Yen (karena kartu all day pass hilang)

5 Penginapan murah di Santiago hostel seharga 1600 Yen/malam (female dormitory)

Total Pengeluaran Hari 5 di Jepang = 2324 Yen

fushimi inari
fushimi inari

 Salam

Weeny Traveller

Iklan

53 tanggapan untuk “Pengalaman Pertama Melihat Salju di Fushimi Inari Kyoto Jepang

  1. selalu seru win, baca trip kamu.. berkesan sekali yaa.. walau gak kenal dan kesulitan bahasa sama orang jepang, tapi malah membuat tambah asik dan seru yaa. hehehe.. 🙂

  2. Fushimi Inari memang keren banget ya Win! Aku juga suka banget! Hehehehe 😀 .

    Btw, wajar kok excited gitu kalau melihat dan mengalami saljuan untuk yang pertama kalinya. Dulu aku juga gitu, hahahaha 😳 .

  3. Win, you’re truly a true explorer. Jalan ke tempat baru, ketemu orang baru dan bisa akrab, padahal ada kendala bahasa, keren banget dah. Mohon tips dan trik-triknya ya :hehe.
    Untuk foto-foto yang breathtakingnya, saya bingung dah mesti komentar apa, yang jelas kepingin banget ke sana soalnya keren-keren banget :hehe. Keren ya penginapan Jepang, terintegrasi dengan penjualan tiket kereta dan segala macam. Terus itu kenapa tidak boleh difoto, ya? Jadi penasaran saya :hihi.

  4. Japan wonderful

    Jalan-jalannya keren Win, bisa akrab jalan-jalan dan bisa saling interaksi dengan dua cewe Jepang itu Sizuka dan cewe yang satunya,,

    Kalau ga boleh photo-photo sembarangan, biasanya orang Indonesia punya nyali untuk candit alias photo sembunyi-sembunyi hehehehehe 🙂

    Salut untuk Jepang, kayaknya berdasarkan pengalaman kamu tuh di Jepang obyek wisatanya terintegrasi dengan kereta ya ?? dan sistemnya pakai kartu tinggal tempel aja, tap, pakai vending machine

    Wow suhu 0 derajad ?? dinginnya bbrrrrrr dong, pertama kali merasakan salju tentu adalah hal yang sangat berkesan. Eh iya kadang kalau musim-musim tertentu juga di Jepang juga suhu bisa minus derajad, Di Indonesia palingan ademnya dikisaran 26 derajad. Makanya nggak heran kalau di Jepan itu kereta didalamnya ada heater (penghangat ruangan) untuk menghalau dingin

    Thank you Winny for your trip post 🙂

  5. suatu saat gw juga harus jalan2 ke Kyoto nih. 😀
    asik banget tuh bisa kenalan ama orang asing, akhirnya jalan2 bareng walau ada kendala bahasa 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s