Hello World!

Siberut, 6 Desember 2018

Jam 1 siang kami sampai di Dermaga Maileppet, aku yang sedikit mual karena 15 jam di kapal, keluar seadanya dari kapal dengan perasaan bercampur aduk, antara mabuk laut dengan senang melihat daratan. Arif dan Andre langsung keluar dengan muka sedikit bahagia. Di Dermaga kami langsung di rayu oleh Bapak Becak.

"Ke Kota Rp25.000 jauh itu sekitar 7 km", katanya kepada kami

Kami saling pandang kemudian memutuskan untuk naik becak si Bapak karena malas juga jalan kaki. Si Bapak Supir juga berjanji mencarikan kami penginapan di Siberut. Benar saja kami dibawa keliling Siberut mulai dari Dari Desa Maileppet hingga ke Desa Muara.

"Kalau di Desa Maileppet itu mayoritas penduduknya Kristen 
dan di Muara Muslim", kata Si Bapak melanjutkan

Pelabuhan Siberut

Dalam perjalanan dengan becak, aku memperhatikan kalau di Desa Maileppet banyak Gereja dan rumah penduduknya sangat sederhana. Benar-benar sederhana, dan sepertinya mereka hidup bahagia. Jauh dari teknologi, listrikpun sepertinya terbatas.

"Di Siberut Selatan ini mudah menemukan Sikerei, 
penduduk asli Mentawai", kata si Bapak

Kami kemudian mendapatkan penginapan murah di Desa Muara, Siberut Selatan. Penginapan kami bernama AA dengan harga penginapan Rp50.000/malam. Penginapan ini murah karena aku satu-satunya wanita dalam rombongan ini terus di Ibu pemilik penginapan kasihan makanya kami diberikan 2 kamar. Andre dan Arif berdua sekamar dan aku memiliki kamar sendiri. Beruntung ya?Penginapan yang kami tempatin pun ala kadarnya terbuat dari kayu, dengan kipas angin dan kamar mandi di luar. Ada pemandangan laut dari penginapan, meski pantainya kotor dengan sampah.

Bersama Sikerei

Setelah mendapatkan kunci dan menaruh barang, kami kemudian menjelajah Siberut Selatan. Siberut Selatan lebih ramai bila dibandingkan Sikabaluan. Paling tidak ada wifi gratisan di Posyandu, jaringan Telkomsel masih ada meski hanya bisa SMS dan teleponan, bahkan ada juga Bank. Intinya pusat pemerintahan ada di Siberut Selatan. Yang lucu aku, Andre dan Arif hobinya ke Posyandu demi mencari wifi gratisan. Maklum mereka berdua anak Kota, tidak terbiasa hidup tanpa internet. Tapi jangan tanya lambat internet di Siberut,  cukup melatih kesabaran, syukur-syukur ada.

Hari pertama kami di Siberut Selatan hanya bersantai dan keliling serta melihat situasi saja.

Malam hari kami makan malam di sebuah warung dekat penginapan.

"Bu, baa caronya caliak Sikerei", tanyaku
(Bu gimana caranya bertemu Sikerei)

"Ibu ndak tahu, ibu baru disiko", katanya

Dari hasil diskusi dengan Andre dan Arif seorang Bapak nimbrung untuk menawarkan ke rumah Sikerei di Desa Buttui tapi tidak menjamin bisa bertemu dengan Penduduk asli Sikerei karena jika ingin bertemu Sikerei di hutan harus berjanji dulu.

"Kok bisa ya ke Mentawai tapi tidak cari informasi dulu", begitu katanya

Mentawai

Kami bertiga agak gimana dengan si Bapak lalu kami memutuskan jasa Bapak Becak kami daripada bapak yang menawarkan jasa di Warung karena harga dengan si Bapak ini tidak masuk akal misalnya menyewa perahu dengan harga Rp5.000.000 padahal kami sempat ditawarkan hanya Rp1.000.000 saja.

Akhirnya kami janjian dengan Bapak Supir Becak untuk mengantar kami ke Sikerei di Desa Munte. Karena tidak memungkinkan kami ke hutan trekking selama 5 jam dengan cuaca yang tidak bersahabat juga. Sehingga jika ingin ke Mentawai, rajin-rajinlah untuk melihat cuaca.

Perjalanan ke Sikerei

Kita kalau kehutan apalagi belum tentu ketemu Sikerei kan malas banget. 
Mending kita bertemu Sikerei yang di sekitar ini aja ya, kata Arif.

Yang lucu kami ke Siberut kerjaan apa coba pas malam hari setelah makan malam?

Nonton film “Tao Kae Noi”, gokil kan?

Sikerei house

Biaya hari kedua di Siberut Selatan

13.00-14.00 Naik becak dari Dermaga ke Desa Muara di Siberut Selatan Rp75.000/3 orang

14.00-15.00 Mencari penginapan

15.00-20.00 Di penginapan AA Rp50.000/malam

20.00-21.00 Makam malam Rp20.000/orang

Pelabuhan Laut Maileppet

Hari H bertemu dengan Suku Sikerei

Kami berjanji dengan Bapak Becak jam 2 siang setelah jumat untuk bertemu dengan Suku Sikerei, suku asli pedalaman Mentawai di Desa Muntei. Untuk bertemu dengan Sikerei, kami harus membawa rokok dan kue. Memang jika bertemu dengan Sikerei harus membawa sesuatu sehingga kami harus ke warung dulu. Ibaratnya membawa oleh-oleh buat bertamu.

Saat kami hendak bertemu dengan Suku pedalaman di Desa Muntei, ada hal yang menarik. Kami bertemu dengan seekor anjing yang kemudian menuntun kami ke rumah Sikerei. Anjing ini benar-benar pintar membawa kami berempat  ke rumah Sikerei. Saking gemesnya aku memberikan roti ama anjing yang menuntun kami ke rumah Sikerei. Anjing tersebut menunjukkan rumah Sikerei yang ingin kami kunjungin.

Rumah Sikerei

Saat kami sampai di rumah Sikerei, dia tidak ada sehingga Bapak yang membawa kami mencari suku Sikerei. Beruntungnya kami hanya menunggu 15 menit saja dan Sikerei yang kami tunggu datang.

Sikerei datang dengan membawa tumbuhan untuk obat-obatan. Rumah Sikere yang disebut “ama” memang sederhana hanya terbuat dari kayu, yang dibangun sendiri oleh Suku Sikerei. Sikerei yang kami temui kebetulan yang sering diundang Kementrian untuk acara-acara adat. Sikerei yang kami jumpain cukup gaul sudah pernah ke Jakarta, Bali dan tahun depan ke Papua. Dalam kesehariannya, Sikerei bekerja sebagai “Dukun” alias yang mengobati orang sakit. Obat dibuat dari tumbuh-tumbuhan untuk mengobati penyakit. Selain mengobati, Sikerei suka juga suka berburu atau berkebun. Bahkan di rumah Sikerei kami melihat tengkorak hewan seperti kera, babi dsb. Hasil buruan ini akan dimasak dan dimakan oleh Sikerei.

"I can speak English little a litte, kata Sikerei kepada kami

Yah Sikerei yang kami ketahui bisa Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia sedikit-sedikit. Bahkan Sikerei yang kami jumpain sudah memakai jam tangan yang diberikan oleh pengunjung.

Aman Boroi Ogok

Apa arti tato di badan?, tanya Andre

Jadi Sikerei memiliki tato yang mereka buat sendiri yang memiliki arti tersendiri. Suku Sikerei di Desa Muntai banyak tapi beberapa dari mereka sudah berpakaian seperti normalnya, tapi beberapa memakai pakaian minim. Khusus Sikerei yang kami jumpain hanya memakai seperti “celana dalam” dan tidak memakai sandal.

"Pak, saya boleh minta racun itu ndak", minta Arif

"Boleh", kata Sikerei yang kami jumpai

Aku mau minta gelang Sikerei tapi segan euy. Akhirnya aku hanya minta photo dengan Sikerei saja.

Rumah Suku Sikerei

Sikerei yang kami temui baru saja kehilangan istrinya. Jadi pas ngobrol sikit-sikit tentang “perempuan”. Katanya kalau yang sakit “perempuan”, maka harus cepat diobati. Sampai kami ngakak mendengarnya. Andre dan Arif yang paling banyak bertanya sedangkan aku hanya mendengarkan seksama saja.

"Win, kami berdua sepakat dirimu tinggal disini aja
Biar jadi istri Sikerei, kan dirimu udah berumur jadi cocok", kata Arif

Emang ya punya teman perjalanan kampret kali. Katanya kalau dua udah setuju maka itu sah. Benar-benar dah!!

Bersama suku mentawai

Kami berada di rumah Sikerei 3 jam namun banyak pengetahuan yang kami dapatkan terutama bagaimana tentang hidup Suku Sikeri.

Pulangnya kami jalan kaki dari Rumah Sikerei, dengan jalanan yang melewati hutan-hutan dan pedesaan. Begini rupanya hidup di Pulau yang semuanya masih terbatas dengan suku yang masih memegang erat Budayanya.

Rumah Sikerei

Biaya hari ketiga di Siberut Selatan

08.00-12.00 Explore Pantai Siberut, makan pagi

12.00-14.00 Istirahat

14.00-17.00 Ke rumah Sikerei di Desa Muntei beli roti Rp150.000, sewa becak Rp200.000/3 orang

17.00-18.00 Balik ke penginapan

18.00-19.00 Ke Posyandu di Siberut, pake wifi gratisan

19.00-20.00 Makan malam Rp40.000/3 orang

Rumah Sikerei

Salam

Winny

Advertisements

Posted by Winny Marlina

Indonesian, Travel Blogger and Engineer

2 Comments

  1. perjalanan yang menarik mbak winny. Kereen…!!
    aku juga suka kalau bisa ketemu suku pedalaman dan belajar banyak hal dari mereka. Pulau mentawai memang layak untuk dikunjungi 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.