Benarkah Travelling Membuat Miskin?


You’re going to feel uncomfortable in your new world for a bit. It always does feel strange to be knocked out of your comfort zone but I hope you feel exhilarated too

By Me Before You

Angkor Wat

Hello World

Jakarta, Juli 2016

Win, jalan-jalan mulu, nabunglah! Apa sih yang dicari dari jalan-jalan itu? Habis jalan-jalan kan uang habis? begitulah pendapat seseorang yang tidak habis pikir dengan hobiku yang akut akan jalan-jalan. Dalam hatiku emang saking segitukah Travelling Membuat Miskin?

Mungkin sebagian orang menganggap hobi jalan-jalan sebagai ajang untuk menghabiskan uang, tapi apakah layak seseorang mengukur seseorang dari cara pandanganya? Jadi begini, kalau seseorang suka jalan-jalan terus menghabisi uangnya belum tentu si orang tersebut miskin kan? Miskin dari segi apa, materi? atau apa? Karena konteksnya berbeda. Hanya saja lihat proses orang itu karena kita tidak tahu kan kalau orang tersebut harus mencari tiket termurah dari tahun sebelumnya atau harus bela-belain jadi fakir, numpang sana-sini atau apalah proses agar biaya yang dia keluarkan bisa semurah mungkin.

Bagiku sendiri jika ditanya kenapa suka jalan-jalan dan rela menghabiskan uang demi jalan-jalan maka aku akan jawab “kepuasan, rasa senang dan suka aja”. Gimana tidak suka, bertemu dengan orang lain, mengenal budaya orang lain, belajar mengenal diri sendiri serta pengalaman lain yang bisa didapatkan selama perjalanan. Dan jangan salah orang yang menghabiskan uangnya demi jalan-jalan belum tentu miskin, kan gak harus pamer agar kelihatan wow? Justru orang yang suka jalan-jalan biasanya pemikiranya lebih luas, lebih open minded dan yang paling penting “easy going”.

pulau kera -winny alna (2)

Kembali ke pertanyaan Benarkah Travelling Membuat Miskin? Kalau untukku sih Alhamdulillah tidak berlaku karena masih cukup makan, cukup untuk menyukai kehidupan. Malahan dengan jalan-jalan banyak sekali yang aku dapatkan yang nilainya tidak terukur dengan uang. Karena apalah arti uang jika kita tidak bisa menikmatinya, bukan?

Aku sendiri kenapa jatuh cinta pada dunia jalan-jalan dan setidaknya ada 3 alasan utama kenapa sih suka banget jalan-jalana

1. Belajar Mencintai Ciptaan Tuhan

Bromo National Park
Bromo National Park

Ciptaan Tuhan itu indah sekali teman, mulai dari pegunungan hingga pantai, dari padang pasir hingga salju. Nah semakin banyak dilihat maka semakin banyak sekali sebenarnya yang harus kita syukurin dalam hidup. Serta belajar bagaimana mencintai Ciptaan Tuhan. Kalau tidak travelling mungkinkah kita mengetahui bagaimana susatu tempat katakanlah rasanya naik jeap di Bromo, main perahu di Ujung Kulon, main pasir Putih di Kupang?

2. Lebih Mawas diri

Great Mosque Xian China
Great Mosque Xian China

Dengan travelling, kita semakin mengenal diri loh, belajar mengatasi kesalahan yang dilakukan belajar berinterkasi dengan orang. Dalam kehidupan sehari-hari memang kita belajar juga, hanya saja ketika kita jalan-jalan apalagi di tempat baru pasti kita akan otomatis mawas diri?

3. Banyak Teman

Orang lokal
Aku dan Anak Kupang

Banyak teman itu sudah otomatis karena biasanya orang yang suka jalan-jalan itu tingkat berbaurnya tinggi loh kalau tidak gimana mau bertahan di suatu tempat? Seru kan ya memiliki banyak teman di seluruh dunia? Jadi pas jalan kemana gak usah khawatir karena pasti ada yang memungutnya hahaha 😀

Jadi yang merasa jalan-jalan bisa membuat miskin itu tidak 100% akurat karena tergantung orangnya! Kan tiap ukuran sepatu orang beda-beda tidak bisa melihat ukuran sepatu orang dengan ukuran sepatu kita.

Buat yang tidak suka jalan-jalan, monggo cari hobbi yang membuatmu senang karena setiap orang memiliki dunianya sendiri.

Ada yang pernah dapat nyinyiran mengenai hobbi jalan-jalan?

Salam

Winny

Iklan

102 tanggapan untuk “Benarkah Travelling Membuat Miskin?

  1. Mumpung punya kesempatan buat travelling kenapa nggak? Klo saya mah tidak peduli apa kata orang, jalan2 kan gak mesti habiskan banyak duit, malah lebih seru kalo jadi backpaker… 😀

  2. Ah yg tau keuangan kita kan kita sendiri ya ga win? Kalau ada yg bilang kita miskin biarin ajalah. Mending dianggap miskin tapi bisa jalan2 ke LN daripada keliatan kaya tapi ngutang semua. Waks. 😀

  3. Hm.. setuju banget deh, buat apa numpuk harta tapi kita tak sempat menikmatinya. Untung nggak pernah ada yg nyinyir, malah pada ngiri kok masih bisa2nya jalan meski padet2nya kuliah dulu. Hhahah 😀 sekarang udah beda lagi -_-

  4. Mumpung ada kesempatan dan ada waktu nya meningan sih tetep traveling hahahaha karena kapan lagi coba bisa jalan- jalan ke tempat baru… ketemu temen baru… Jadi bisa dapet banyak pengalaman menarik 🙂

  5. Untungnya sih gak ada yg pernah nyinyirin gw gt. Tergantung bergaulnya sama sapa. Kalo ada yg nyinyir gt dan ngurusin tabungan gw biasanya dah gw semprot. Itu kepo bgt loh dan terlalu ikut campur. Beda kalo lo minjem duit trus si org ngasih nasehat. Kalo gak ada ujan gak ada petir tiba2 komen gt artinya dia Iri!! 😂😂

  6. “Jerbasuki mawa bea” ibarat peribahasa bahasa Jawa gitu Win, ingin meraih sesuai butuh usaha, pengorbanan, biaya.
    tidaklah traveling membuat miskin, khan di manage, disesuaikan dengan budget tentunya khan. Dan Travelling itu mampu membuat seribu satu cerita.

  7. Pernah mba Winn, sempat kena nyinyirr orang.. Sempat dikatain, ngapain cewek suka keluyuran, suka traveling buat cari jodoh yaa -__-, trus yg nyelekit di kuping tuh ya dikatain sok banyak duit krna doyan jalanjalan pdahal bukan horang kayah toh horang kayah aja blom tentu suka keluyuran… Hell to the O ajjaaaaah tanggapan eykeeee

  8. Hahaha ortuku sm tmn2 sih pada nasehatin “nabung dong, jalan-jalan mulu”
    Hahahaha, padahal kalo mau jalan-jalan juga kita nabung kok yak.
    Ya maklum aja, kalo sebulan ga pergi jalan-jalan kepala rasanya pusiiing.
    Memori.otak butuh sesuatu yang baru kan, hihi

  9. Udah berkeluarga pun, jalan2 tetep bisa win. Gimana kitanya aja ngejalanin hidup kan? Santai. Enjoy aja. Kerjaan akan selalu ada. Masalah akan selalu ada. Semua harus dijalanin juga toh? Makanya don’t worry be happy aja. Travelling on terus. Kan ga perlu yg jauh dan menguras duit juga bisa. Ya gak? *tos*

  10. Pernah Win awal2 backpackeran. Dinyinyirin “buang2 uang mulu, nabung buat beli rumah trus jangan lupa kawin” kebutuhan masing2 orang kan beda. Jadi, selama apa yg kita butuhkan terpenuhi, ada tabungan, bahagia, jalan2 sih terus berjalan😀

  11. travelling bikin miskin itu mitos, yang fakta adalah travelling bikin kaya. kaya akan pengetahuan dan selalu terupdate setiap kita travelling, dengan pengetahuan gak bikin kita jadi miskin. miskin gak selalu diukur pake rupe atau peso. pengetahuan gak sekedar tentang tempat baru, tapi juga bahasa, budaya, dan lain-lainnya.

  12. Ya passion orang kan beda2 mbak win. Asalkan kita senang, its OK. Saya sendiri punya passion membaca. Buat beli buku dan biaya kuota data berjam-jam juga ngabisin uang. Asalkan saya puas saya nggak peduli apa kata orang.

  13. Setiap orang kan memiliki kesukaannya masing-masing ya Win. Ada yang suka jalan-jalan, ada yang suka beli ini-itu sesuai hobinya, dll. Nggak ada yang salah kan. Nggak bisa kita memaksa orang lain mengikuti kemauan kita. Lha emang kita jalan-jalan pake duit mereka? Hahaha 😆 .

  14. mbuh kenapa nggak pernah ngrasa miskin karena jalan-jalan.. ya meskipun diirit-irit buat biaya beli bensin atau akomodasi.. tapi tiap ditanya budget juga sukses bikin orang lain nggak percaya.. cuma ya akhir-akhir ini nggak bisa sebebas dulu lagi.. padahal belum berkeluarga.. entah 5 taun ke depan gimana.. masih pengen jalan-jalan sih..

  15. Aku sering banget dinyinyirin suami kalo lagi pngen travelling, pdhl travelling pake uang pribadi aku ga minta2 dia, suami bilang drpd uangnya buat liburan abis ga jelas mending buat beli emas hahahahha..

  16. rejeki kita itu ya yang udah kita nikmati.
    apalah arti banyak duit di rekening kalau ternyata kita mati duluan sebelum menikmati hasil jerih payah kita *sadis ya bahasa gue, tapi memang begitu kok*

    biarlah miskin dalam arti duit, tapi kita kaya sama pengalaman.

  17. Passion tiap orang kan beda2 ya kak. Lagian kan kita sebelum traveling biasanya pasti udah menghitung keuangan, budget utk kebutuhan primer dll, utk traveling, dan utk menabung.
    Traveling kan jg gak harus mahal dan bukan berarti kita gak bisa nabung utk hal lain. Depends on personal, kalo menurutku. Dan yg jelas, traveling makes us rich with knowledge, experiences, and lesson.
    Dan aku salut sama Kak Winny udah sering solo traveling kemana2. Brave girl! 👍

  18. Pernah, nyinyiran balik kalo lagi aja. Haha, ga ding. Ya paling aku jawab gini, lha gimana apa mau nyumbang? Biar aku tetep banyak tabungan. Sukses bikin ga komen lagi Win.

  19. Masih ada sebagian orang yang memang memandang sebelah mata traveling, apalagi kalangan menengah dan menengah bawah. Salah satu teman dekatku juga ada.

    Padahal kalau ditelisik, hobi traveling itu sama aja kayak hobi lainnya. Jumlah uang yang kita keluarkan untuk traveling dalam setahun sama dengan jatah yang orang lain keluarkan untuk les vokal, beli alat musik, sewa lapangan olahraga, jadi member gym, dsb. Bahkan mungkin pengeluaran mereka untuk hobi itu bisa lebih besar daripada jatah traveling kita.

    Lalu menurutku traveling itu berbeda dengan liburan, piknik, rekreasi, dsb. Traveling itu lebih karena panggilan hidup, bukan untuk bersenang-senang atau hedonisme. Sekembalinya dari traveling, kita mendapat banyak pengalaman dan pelajaran. Bahkan pengalaman dan pelajaran itu bisa kita olah dalam bentuk tulisan, foto, dan video. Kalau sudah ahli dan konsisten, malah kita bisa menghasilkan uang dengan traveling.

    Kesimpulannya, traveling tidak membuat miskin. Tapiiii… tahu kemampuan diri juga ya. Jangan memaksakan traveling jauh kalau lagi nggak ada duit 😀

  20. hahahaha..toss dulu mbak.. aku udh ga keitung dapet sindiran kayak gini..jalan2 trus, tp ga kepikiran utk nambah rumah, nambah mobil, nambah investasi… rumah masih tetep 1 aja, mobil juga cma 1, sementara temen2 udh mulai ngumpulin rumah ketiga dll ;p.. jawabanku sih, ngapain juga punya uang tapi ga bisa dinikmati ;p? kalo mereka memang menikmati uangnya utk beli rumah baru, ya silahkan.. buatku sih yg begitu bukan menikmati namanya, tapi nambah utang dan pikiran hihihihi ;p

    kalo liburan traveling kan bisa bebasin stress, ajarin anak utk cinta sesama, bersosialisasi dan semakin dekat dgn Tuhan :).. lagian, harta gitu ga dibawa mati.. lah pengalaman dari traveling, dibawa trs seumur hidup ;p

  21. saya lebih yang nyinyirin kali ya. ini karena saya orangnya lebih suka di rumah daripada jalan-jalan. juga, nggak tau kenapa barang yang sifatnya fisik lebih bisa dianggap bernilai daripada pengalaman.

  22. Bikin miskin mbak. Jalan-jalan itu bikin miskin. Kalau jala-jalannya ngikutin gayanya orang. Yang kalau ke suatu tempat “Harus” ke tempat wisata A habis itu “Harus” makan di warung makan B setelah itu “Harus” tidur di hotel C. Itu bikin miskin…
    Kalau enggak ngikutin gayanya orang ya bikin damai, bikin puas hehehehe

  23. Padahal para pejalan itu sejatinya KAYA banget ya Win 🙂
    Aku juga suka dibilangin kok jalan mulu, tapi lebih ke, “kamu keenakan jalan kapan kawinnya” *lempargolok hahaha

  24. Winny…. apa kabar aku yang jalan jalan ama Kiddos yes? Hahaha..
    Menurutku sih yang penting kewajiban primer bisa dipenuhi, kemudian jalan-jalan, sama sekali enggak membuat miskin. Aku seneng kalau anak-anak “kaya pengalaman”. The first hand experience they got from traveling is priceless.

  25. hi mbak winny, pernah sih berpikiran seperti itu. tapi yah itu kuanggap sebagai hal yang harus dibayar.

    indrawriter.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s