Perayaan Cap Go Meh Glodok Jakarta


Three o’clock is always too late or too early for anything you want to do

By Jean-Paul Sartre

Cap go Meh Glodok Jakarta
Cap go Meh Glodok Jakarta

Hello World

Jakarta, 21 Februari 2016

Aku mengetahui perayaan Cap Go Meh dari Defi terus aku pun bergegas ke Glodok untuk melihat acara Karnaval Cap Go meh 2016. Perayaan Cap Go Meh Glodok Jakarta merupakan yang pertama diadakan sejak tahun 1962. Kalau dari jadwal seharusnya Perayaan Cap Go Meh Glodok jam 1 siang tapi ada daya perayaannya jadinya lelet jadi jam 3 sore. Dengan semangat 45 jam 12 siang aku sudah berada di Glodok serta dua jam sebelumnya telah mengajak beberapa teman kuliahku untuk melihat acara KARNAVAL CAP GO MEH. Temanku yang ikut ialah Santo, Anton, Yessi dan adiknya Yessi, Wandy. Mereka datang dari Tangerang kecuali Santo. Pas datang jam 12 siang, jalanan sudah mulai ramai dengan antusias warga untuk menonton perayaan Cap Go Meh. Bahkan siang begitu teriknya sehingga membuatku kulitku makin eksotik, nasib lupa membawa topi. Dalam acara perayaan Cap Go Meh dihadiri oleh RI 6, Puan Maharani dan Menteri dalam Negeri serta beberapa pejabat.

Karena aku datang lebih awal sehingga aku bisa melihat peserta Karnaval Cap Go Meh yang katanya lebih dari 2000 peserta sedang persiapan dan makan siang. Kerennya dalam perayaan Cap Go meh di Glodok Jakarta tahun 2016 ini agak unik karena ada Ondel-ondel, sampai Reog Surabaya. Terus ada juga Koko Cici Jakarta dalam perayaan Cap Go meh. Pembukaan oleh Puan Maharani serta dengan mendengar Lagu Kebangsaan Indonesia Raya kemudian Himne Koko Cici barulah pasukan Paskibra mengirbarkan bendera Merah Putih super besar ukurannya kemudian barulah karnaval Cap go Meh lengkap dengan atraksi Barongsai.

Karnaval cap go meh
Karnaval cap go meh

Pas di acara Cap Go Meh Glodok dijaga oleh Polisi dan komite acara terus antusias dan banyaknya pengunjung harus membuat tali pengaman agar membuka jalan. Memang selama perayaan Cap Go Meh, jalan ditutup sehingga kendaraan tidak boleh lewat sepanjang Glodok hingga ke Gajah Mada tapi busway tetap beroperasi.

perayaan cap Gomeh Jakarta
Perayaan cap Gomeh Jakarta

Di perayaan Cap Go Meh aku juga bertemu dengan Kak Wira lengkap dengan baju panitia acara Cap Go Meh serta kartu “all acced” nya yang membuatku mupeng habis. Maklum sebagai penonton biasa aku hanya bisa berada di dalam antrian penonton yang diajaga polisi sehingga aku tidak bisa melihat dari dekat. Kalau dari jauh hanya bisa melihat kepada orang saja. Untungnya temanku Santo, Anton dan Yessi maklum saja untuk diriku maju kedepan melewati portal tali yang dibuat polisi. Dengan emngalungkan kamera dan sok dekat ama Kak Wira supaya bisa masuk kedalam bersama para reporter, wartawan lainnya. Untung ada kak Wira sehingga aku bisa melihat lebih dekat acara karnval Cap Go Meh. Kemudian setelah itu aku juga bertemu dengan Defi sehingga bersama Defi kami di depan karnaval sambil mengambil photo karnaval Cap Go meh.

perayaan cap Gomeh Jakarta
Perayaan cap Gomeh Jakarta

Acara perayaan Cap Go Meh dimulai dari jam 3 sore sampai jam 5 sore dan kami puas dengan melihat acara perayaan Cap Go meh maka kami ke Klenteng dekat Novhotel Jakarta.

Klenteng Tua
Rumah Tua

Eh rupanya bukan Klenteng namun rumah Tua. Di sini kami sempat makan di Token dekat rumah tua Glodok, area pecinaan di Jakarta. Rasanya lumayanlah karena aku memesan nasi goreng Thaildan dan the tarik sehrag Rp67.000 sementara temanku lainnya memesan yang lain. Sampai jam setengah tujuh barulah kami pulang dari Rsto Token Glodok dan pulang. Tapi aku dan Santo sempat menonton DeadPool yang filmya kocak dan bodoh menurutku hingga benar-benar pulang.

Karnaval cap go meh
Karnaval cap go meh dengan Teman

Weekend di Jakarta berakhir dengan menonton Cap Go meh dengan muka gosong tapi seru bertemu teman-teman kuliahku!

Salam

Winny

Published by Winny Marlina

Indonesian, Travel Blogger and Engineer

44 thoughts on “Perayaan Cap Go Meh Glodok Jakarta

  1. ini yang sama defi kemarin ya? wahhh ada kak Wira segala ternyataaa
    btw Win yang rumah tua itu namanya Candra Naya dulu rumahnya Mayor Khouw Kim An yang diangkat menjadi Mayor Tionghoa di jaman Belanda

  2. wiiin.. di sini gak ada perayaan yg macem itu.. biasanya paling barongsai aja di mall2.,. padahal anakku seneng banget diajakin nonton begituan

  3. Seru yah rangkaian acaranya. Cuma Glodok tapi berkesan banget. Kudunya yang bgini yang diangkat kementerian, bukan promosiin yang udah hits nan menstrem hehehe. Oh iya Candranaya bagus juga dalamnya, dulu pernah menyusup masuk ke sana juga 😀

  4. Wah Gedung Candra Naya… dulu kayaknya Mbak Monda pernah bahas itu deh di blognya, sebuah gedung yang tetap tak lekang padahal sudah beratus tahun :hehe. Seru ya pertunjukannya, memang asyik banget kalau bisa dapat kartu akses masuk ke semua lini *huhu mupeng*. Moga-moga di festival tahun depan saya bisa nonton… sumpah pengen banget… :hehe.

  5. lontong cap go meh kesukaanku itu Win..
    banyak kok yg jual, coba ke satay house senayan

    iya bener kata Gara aku udsh cerita Candra Naya di blogku
    thanks Gara udah mengingat

  6. salam kenal mbak winny, wah pengen juga ngerasain pengalaman Cap Go Meh di Jakarta ata kota lainnya, soalnya gue cuma pernah sekali ngerasain pengalamannya di Palembang meskipun tinggalnya dari Palembang ternyata melihat budaya yang berbeda rasanya menyenangkan juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: