Very little is needed to make a happy life; it is all within yourself, in your way of thinking

By Marcus Aurelius

Karst Ramang-ramang

Karst Ramang-ramang

Hello World

Makassar, 28 Desember 2016

Pagi jam 6 sore, kami telah sampai di Maros dan agak lewat dari pasar Maros dan kami tidak ada ide harus turun dimana hingga kami turun di masjid perumahan Greenvile Maros. Sambil sholat subuh dan menunggu mentari sejenak di masjid hingga akhirnya kami memutuskan untuk naik angkutan umum ke Ramang-Ramang. Angkutan umum dari tempat kami beranjak ke simpang gang Bosowa Rp8000/orang. Di depan simpang Bosowa kami melihat ada warung yang menyediakan nasi kuning dan kue, alhasil kami sarapan di warung kecil itu untuk mengisi perut. Harga seporsi nasi kuning dengan kue 1 buah itu Rp9000 saja. Terus kami bertanya dimana letak RAMANG-RAMANG itu. Ternyata hamparan Karst di depan mata itu merupaan ramang-ramang yang menjadi salah satu wisata andalan Makassar. Nama Ramang-Ramang sendiri adalah nama sebuah desa di Maros dan turunnya di pertigaan ke arah semen Bosowa.

Jam 8 barulah kami memulai jalan terus kami berjalan hingga ada belokan yang menuju ke Desa. Di belokan itu ada tulisan “arah ke Karst Ramang-Ramang” melewati satu gang. Awalnya kak Indri penasaran dimana letak sungai yang harusnya katanya tempat mengambi perahu hingga kami melewati perswahan dan pedesaan. Walau masih jam 8 pagi tapi lumayan panas dan feeling kami itu kami salah jalan deh walau sudah jelas-jelas ada petunjuk arah karena perjalanan kami hampir 1 jam jalan kaki tapi belum nemu-nemu yang namanya tempat perahu.

Bayangkan jalan 1 jam!

Untungnya pemandangan di depan kami itu menakjubkan sekali lengkap dengan sawah, refleksi objek yang kami lihat terpantul di air serta himpunan karst di depan mata. Pegunungan batu dengan pohon hijaunya asli membuat kami jalan 1 jam tidak terasa walau keringat tidak bohong sih!

Hingga akhirnya setelah beberapa kali bertanya kami sampai kesebuah warung tempat untuk menyewa perahu. Untuk sampai ke Dusun Berua  tempat hamparan karst dengan persawahannya dan Goanya maka harus menyewa perahu kecil yang bisa muat 5 orang. Harga sewa perahu seharian di Ramang-Ramang Rp250.000 dengan tujuan Dusun Berua serta Telaga Bidadari katanya.

Aku sendiri gak yakin apakah Ramang-ramang yang aku lihat di photo temanku sama dengan Ramang-Ramang yang aku lihat di depan mata. Jujur saja aku agak kurang antusias dengan pegunungan batu di Ramang-Ramang, maklum sebagai pekerja di pabrik semen dan sudah pernah terbiasa melihat batu kapur ketika melihat pegunungan kapur jadi “biasa”.

Cuma untuk naik perahunya sambil melihat pedesaannya asik deh.

Akhirnya sampai jam 10 barulah kami sampai di Dermaga walau penuh dengan usaha jalan kaki ye. Terus kami menyewa perahu seharian dan dimulailah perjalanan kami ke Dusun Berua Desa Ramang-Ramang. Mengitari sungai di Ramang-ramang dengan perahu jadi teringat pengalaman kano di Ujung Kulon. Bedanya kalau di Ujung Kolon Kanoing di Sungai Cigenter pake alat nah di Ramang-ramang tinggal naik diperahu motor kecil terus jalan deh. Awalnya agak takut masuk ke dalam perahu maklum tanpa safety jacket terus aku tidak bisa berenang lagi. Untungnya sepanjang perjalanan pemandangan karst dan bebatuan Indah sekali hingga kami sampai di Dusun Berua Ramang-Ramang. Di depan loket kak Indri membayar Rp7500/3 orang.

Untuk wisata di Dusun Berua berupa Goa lengkap dengan satu telapak tangan manusia purba, mata air, hingga pedesaannya. Sebenarnya ada beberapa gua di Dusun Berua tapi kami hanya melihat satu dengan Telapak Tangan tapi Goa nya menurutku kecil ya. Sepertinya yang aku cari bukan di Ramang-ramang karena penasaran dengan cap tangan yang banyak.

Turguide ramang-ramang

Turguide ramang-ramang

Nah pas mencari Goa dengan telapak tangan kami sempat bingung dimana lokasinya secara yang kami lihat adalah hamparan bersawahan dengan latar belakang pegunungan hingga kami bertemu kakek yang mau membawa kami melewati jalanan setapak yang becek dengan nuaasa alami seperti kupu-kupu terbang. Kak Indri paling antusias melihat Goa walau menurutku bukan seperti Goa karena lubang ke dalam Goanya sempit tidak bisa dimasukin hanya bisa lihat susunan luarnya saja. Hingga akhirnya kami memutuskan perjalanan dengan tanpa ada ide apa yang ada di Dusun Berua.

wisata ramang-ramang

wisata ramang-ramang

Menapaki perjalanan sawah akhirnya sang kakek dan kami berpisah dilanjutkan dengan bapak seumur baya menemani kami ke mata air dengan jalanan yang tak kalah hebohnya menapaki jembatan dari bambu langsung dibawahnya air. Untungnya ada kedai tempat kami minum sambil menikmati hamparan karst!. Warung ini berada di atas batu kapur, nikmat sekali menikmati waktu di Berua hingga akhirnya kami memutuskan ke Telaga Bidadari.

warung ditas bukit ramang-ramang

warung ditas bukit ramang-ramang

Naik perahu lagi ke Telaga Bidadari kami membayar tiket masuk lagi seharga Rp5000/3 orang. Pas hendak ke Telaga jalannya menanjak bebatuan sesekali melewati goa terus pas hujan eh melewati air basah pas sampai ternyata telaga yang dilihat hanya berupa telaga biasa! Buatku sih agak zonk yak ke Ramang-ramang tapi buat kak Indri karena penyuka pegunungan dan batu jadi si kakak sangat enjoy!

Nah pas pulang dari Berua dan Telaga Bidadari sampai ke jembatan yang bukan awal kami jumpai ternyata pemandangannya sungguh menakjubkan apalagi bebatuan besar di sungai. Nah hingga jam 1 kami kembali ke Dermaga. Nah aku pun melanjutkan perjalanan ke Leang-leang padahal sisa uang di tangan itu Rp2000 saja dan ATM jauh di Maros!

bebatuan karst di ramang-ramang

bebatuan karst di ramang-ramang

Trip Maros, 28 Desember 2015

06:00 – 07:00 Poros Moros simpang semen Bosowa angkot dari perumahan Greenrevile Maros

07:00 – 08:00 makan nasi kuning ama kue di gang Bosowa

09:00 – 10:00 jalan kaki dari simpang Ramang-ramang sampai ke Danau sekitar 1 jam jalan kaki melihat pedesaran dan gunung kapur

10:00 – 12:00 jelajah Ramang-ramang dengan menyewa perahu, jalan ke Goa dan warung ke mata air

12:00 – 13.00 ke Telaga Bidadari

13:00 – 14:00 menumpang sampai Maros karena uang tinggal Rp1000, pas hujan, terus naik angkot ke ATM BRI terus langsung ke Leang-leang, lihat kambing masuk di dalam angkot, nebeng motor ke dalam leang-leang pulangnya juga nebeng sampai ke Bantimurung

14:00 – 15:00 Leang-leang, melihat telapak tangan dan menyewa tourguide

15:00 – 16:00 Bantimurung melihta kupu-kupu dan air terjun

16:00 – 17:00 simpang Bantimurung nebeng motor terus ke Maros terus ke Bandara

17:00 – 17:30 Maros – Bandara sempat singgah makan Konro

17:30 – 18:00 sop konro ke Bandara, jalan kaki, nebeng terus jalan kaki terus nebeng hingga sampai ke Bandara

18:00 – 18: 30 minum di Dunkin

18:30 – 20:00 pesawat Lion delay 30 menit

20:00 – 22:00 Makassar-Jakarta

kampung berua ramang-ramang

kampung berua ramang-ramang

Rincian biaya pengeluaran Hari kedua Makassar

Angkot Maros ke simpang Bosowa  Rp10.000/3 orang

Makan nasi kuning Rp9000/ orang

Sewa perahu di Ramang-ramang Rp250.000/ 3 orang

Tiket musuk ke Desa Ramang-ramang Rp 2500/ orang

Tourguide untuk 2 orang Rp 20.000/ 3 orang

Minum kopi di warung Rp6000

Tiket masuk Danau Bidadari Rp5000/ 3 orang

Tourguide Bidadari Rp5000/ 3 orang

Tiket masuk Leang-leang Rp 10.000

Tourguide Leang-leang Rp10.000

Tiket masuk Bantimurang Rp 25.000

Angkot Bantimurung – Maros Rp12000

Makan sop Konro Rp18000

Angkot ke Bandara dari warung sop Rp7000

Angkot ke Bandara Rp5000

Dunkin hot coklate Rp28500

Tujuan wisata Makassar hari kedua : Ramang-ramang, Leang-leang dan Taman Nasional Bantimurung

Salam

Winny

Advertisements

Posted by Winny Marlina

Indonesian, Travel Blogger and Engineer

62 Comments

  1. Iiih masih alami hijau semua kontras sama tebing tebing yang hitam cantiiiik…

    Reply

    1. kalau gk salah karst terbesar kedua kak di asia apa dunia ya

      Reply

      1. Waaah thx infonya enak tempatnya sepi gitu..

      2. suatu saat harus kesana kak 😀

  2. salah satu tujuan utama ke Makassar tu ke sini huhuhu tapi entah kapan nih ya

    Reply

    1. beli Rinta kayak aku kmren dadakan langsung beli cus

      Reply

  3. wah wah… seru yah lihat lansekap dan menjulangnya hijau yang menabrak langit … keren sekali…. tour guidenya terlihat lelah… tapi ingin sekali diajak ngobrol. Ternyata kalau terbiasa bekerja di area semen, lantas jadi biasa yah melihat karst? hehe, beda sekali dengan kita2 yang terbiasa lihat gedung kota yah. Tapi asik banget.. banyak spot foto asik ternyata… aku kalau sudah harus naik parahu, suka phobia sendiri, soalnya takut nyebur dan gak bisa renang… hihi.. seneng membaca perjalanannya dari jauh sini… ^^v

    Reply

    1. aku juga takut soalnya gak bisa berenang 😀
      tourguide kami itu kakek yang jadi tourguide dadakan

      Reply

      1. Kakeknya pasti senang bercerita yah? hihi.. Biasanya mereka mendongeng.. *ngarep… Sama ternyata gak bisa renang. Salut ama nyalinya pergi ke telaga telaga 🙂 seru..

      2. kakeknya kurang bisa bahasa Indonesia kak kadang agak bingung artiinnya

  4. Hallo salam kenal 🙂 aku panggil Winny aja kah? Senangnyaa liat blog ini isinya jalan2 terus, fotonya bikin seger mata dgn pemandangan indah2 🙂

    Reply

    1. hi rahma salam kenal juga makasih sudah mampir ya 🙂

      Reply

      1. Panggil aku Fenti aja yaa 🙂

  5. Ramang-Ramang bagus ya Win. Memang yang berkesan naik perahunya itu, hehehe.

    Reply

    1. kalau jujur lebih suka ama leang-leang zilko

      Reply

  6. lihat foto terakhirnya…. jadi inget lembah harau

    Reply

  7. Travelling mmg bikin terapi segalanya. Terapi mata dan terapi hati. 😀

    Reply

  8. Kirain itu bukan tour guide mba Win hihihi 😀

    Reply

    1. tourguide dadakan baik hati

      Reply

    1. masih segar buagar kan ya kak

      Reply

  9. Wah ini dekat kampung halamn bapakku…

    Reply

  10. Kalo aku, walau dari kampung, tinggal di kampung, tetap aja merasa adem melihat pemnadangan wisata Ramang-ramang ini Win *emak-emak jarang jalan 😦 *

    Reply

    1. gak apa kak aku juga dari kampung 😀

      Reply

  11. Ramang-ramang ini sudah banyak juga di tulis oleh blogger ya. Cakep tempatnya.

    Reply

    1. iya bang alris tempat terkenal di makassar

      Reply

  12. Naksir banget ke Ramang-ramang nya Win, info durasi jalan kakinya jadi pertimbangan berharga nih.

    Reply

    1. adem kan ya kak, mending nyewa mobil atau naik motor kak

      Reply

  13. ga sabar mulai travelling sendiri juga 😀

    Reply

  14. Kayak desa-desa d film cina gtu ya.. D kelilingi bukit bebatuan gtu.. Batu kars nya juga cakep..

    Reply

    1. iya kak ade mirip yang di guilin china

      Reply

  15. cantik sekali ya, ngiler pengen ke sana, apalagi kalo bisa lihat pedesaan dari perahu yang hijau itu… wah….#ngelamun

    Reply

    1. pas pulkam boleh dicoba kak

      Reply

  16. Aduh mupengggg!
    Foto yg paling bawah itu menggoda sekaliii

    Reply

    1. aku masih penasaran ama gunung jamur loh dyah

      Reply

      1. Kan ada aku di sini 😛

      2. ditunggu puji hehhehe 😀

  17. ayaa menggoda banget, bagus banget tempatnya.
    kapan aku bisa kesitu.

    Reply

  18. Yaaaa ampun, kasihan banget sech mesti jalan kaki 1 jam hahahaha

    Reply

  19. Khas banget, kalo ke blognya Winny pasti banyak nulis destinasi wilayah Timur *dan aku mupeng* :3

    Reply

    1. masih penasaran yang paling timur om

      Reply

  20. belom sempet ke sini hiks

    Reply

    1. semoga nanti bisa kesana ya

      Reply

  21. ramang ramang memang bikin penasaran .. sampe rela bersusah susah ..
    .. telaga bidadari .. koq tidak se-endang yang dikatakan bu endang ya …

    Reply

    1. hahha emang bu endang bilang apa

      Reply

  22. Terima kasih sist. Winny dg. info pengalaman trip wisata Ramang2nya nini desa dari Sleman- Yogyakarta dan aki Belgia jadi ingin juga kesana segera…foto2nya amat berkesan.

    Reply

  23. Warna2nya gak nahan. Bawaannya pengen langsung kesana.. nabung dulu ah biar bisa kesana. Makasih banyak informasinya. Oh iya kalau sekarang atau tahun depan biayanya udah Naik mungkin ya?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.