Trip ke Londa Kuburan dalam Goa Tana Toraja


But meanwhile time flies; it flies never to be regained.

Virgil

tau tau londa
tau tau londa

Hello World

Tana Toraja, 26 Desember 2015

Jam menunjukkan jam 7 pagi ketika kami sampai di Rantepao, tempat dimana awal kami untuk menjelajah objek wisata Tana Toraja yang terkenal dengan Tongkonan dan kuburan. Kuburan di Toraja bukan sembarang kuburan biasa melainkan kuburan yang telah melalui rangkaian upacara adat pemakanan yang disebut Rambu Solo atau bisa juga berupa makan gua yang terletak di tebing tinggi ataupun bebatuan. Memang tak salah adat menguburkan di Toraja merupakan salah satu yang paling unik di dunia.

Dari pemberhentian bus kharisma, awalnya aku, kak Indri dan Lukman hendak naik becak ke Lapangan Bahkti, rumah kak Olive. Sayangnya si tukang becak malah meminta Rp30.000 padahal kata kak Olive paling Rp5000, nah karena udah tahu harga jadi males dong ya menawar walau pada akhirnya si pak tukang Becak nawarin Rp10000 saja. Untungnya kak Indri dan Lukman bersedia jalan kaki dengan bantuan google maps. Eh ternyata pilihan kami benar jalan kaki hanya 10 menit saja, dekat! Sayang sekali si bapak becak tidak bersedia mengantar kami dengan harga biasanya. Tapi yasudahlah belum rezekinya.

Sesampai di rumah kak Olive, kami disambut hangat seperti saudara, terus kak Olive malah repot menyediakan makanan khas Toraja yang aku lupa nama makannya terus sempat menyicipi kopi Toraja yang terkenal. Nikmatnya 😀

Akses ke Londa
Akses ke Londa

Di rumah kak Olive, kami sarapan, mandi dan bercerita sayangnya di perjalanan kami kak Olive tidak bisa ikut membolang wisata Toraja dengan kami karena kak Olive jadi panitia reuni SMA tapi kak Olive memberikan saran objek wisata utama yang bisa kami kunjungi di hari pertama di Tana Toraja yaitu Desa Adat Toraja “Ke’te kesu” untuk melihat Tongkonan, rumah adat tradisional Tana Toraja dengan khasnya kepala kerbau di depan rumah adat, terus kami bisa ke Londa kuburan di dalam Gua serta Lemo yang juga merupakan kuburan di dalam tebing. Objek wisata yang terdekat dari Rabtepao itu duluan ialah Desa Kete Kesu kemudian Londa terus Lemo, tapi karena ada acara di Londa berupa penguburan sehingga kami memulai perjalanan ke Londa duluan dimana letak Londa sebenarnya ditengan. Tapi karena mengejar acara penguburan adat jam 10 maka kami memutuskan ke Londa duluan, walau kami memulai perjalanan jam 9.30 pagi.

objek wisata londa
objek wisata londa

Dari lapangan Bahkti kami berjalan ke simpang untuk mengambil angkot ke Londa. Lucunya angkot alias angkutan umum di Tana Toraja berupa mobil Pribadi baik Avanza, Toyota dan sejenisnya dijadikan angkuran umum dengan harga Rp5000 jarak dekat dan jarak jaug bisa Rp10.000-20.000. Pas melambaikan tangan ke mobil Pribadi itu lucu sekali soalnya mobil Pribadi berupa angkot bok! Oh ya perhatikan warna kuning di plakat mobilnya karena biasanya yang kuning berupa angkutan umum dan stop in saja pasti berhenti. Nah dengan mobil Pribadi itulah kami ke Londa, Ingat mobilnya yang kearah Makale dan turun di Londa, karena Situs pemakaman goa Londa berlokasi di perbatasan antara daerah Makale dan Rantepao, tinggal bilang ke supir “pak turun di Londa” dan kamipun diturunkan di gang dengan tulisan pudar “selamat datang di objek wisata Londa”.Kalau kata kak Olive jalan 15 menit saja mengikuti jalan sampailah ke Londa, makam tua yang berada di Gua Tana Toraja.

Eh ternyata jalan kaki versi kak Olive tidak sama dengan versi kami, karena kami jalan paling tidak 25 menit dengan akses jalan becek yang sedang diperbaiki dengan excavator hilir mudik. Sepanjang jalan banyak mobil yang lalu lalang yang tidak mengindahkan kami yang berjalan kaki. Serunya pas jalan kaki kami melihat tongkonan di perjalanan yang merupakan milik orang terus yang paling lucu saat kami melewati kandang babi yang seolah berkata “helo selamat datang di Toraja” terus menarik perhatian kami menuju kandangnya.

babi
Babi yang menarik perhatian kami

Hingga setelah itu kami melanjutkan perjalanan di tengah teriknya panas matahari akhirnya sampai di Londa jam 10.30. Eeh sampai di Londa ternyata pemakaman baru jam 1 siang. Padahal kami sengaja mengejar Londa untuk melihat penguburan ala Toraja terus kak Indri yang penasaran dengan desa adat Ke’te kesu seakan kecewa karena kalau tidak kami bisa memulai dari Kete Kesu. Akhirnya yah kami memutuskan masuk saja karena sudah terlanjur ke Londa. Harga tiket masuk ke Londa Rp10.000 perorang dan di depan kami disambut gapura khas Tongkonan Toraja. Berjalan terus hingga ada abang-abang separuh baya menghampiri menawari kami untuk jasa tourguide dengan dia masuk ke dalam Gua dengan harga Rp30.000 untuk lampu jadulnya terus seikhlasnya untuk jasanya. Kami setuju karena penasaran juga melihat makam di dalam Gua. Seriusan aku terkejut juga kalau Gua di Londa berupa kuburan. Disetiap sudut Goa terdapat Kuburan bahkan di tebing juga terdapat peti-peti mayat (erong) bahkan ada peti yang berada di atas bukit merupakan makam tua  dari ratus tahun lalu serta di atas bukit ada boneka yang bernama Tau-Tau yang merupakan boneka yang mirip dengan jenazah yang dimakamkan didalam Goa dan bentuknya persis seperti orang semasa hidupnya. Tau-tau berada di atas tebing diberi pagar sebagai penanda anggota keluarga yang dikubur dan tentu saja yang dimakamkan di Londa dengan keturunan tertentu saja.

kuburan di londa toraja
kuburan di londa toraja

Saat memasuki Goa dengan bantuan lampo petromak Guide kami, kami masuk dan di depan Goa sudah banyak tengkorak tergeletak begitu saja, peti mati sampai di dalam berupa tengkorak yang katanya Romeo dan Julietnya Indonesia karena dulu mereka dilarang menikah terus mereka bunuh diri, dilarang menikah karena masih saudara begitu kata Tourguide kami. Waktu kami masuk kedalam Goa pengunjung banyak sekali dan aku geleng kepala kepada pengunjung yang berani ambil photo di depan tengkorak Romeo dan Julietnya Indonesia karena aku tidak berani walau akhirnya aku berphoto dengan tengkorak juga sih tapi di depan pintu dan di dalam Goa. Terus di dalam Goa selain tulang belulang, tengkorak dan peti mati maka aku memperhatikan ada rokok, baju dan masih banyak lagi yang aku tanyakan kepada tourguide kenapa ditaruh rokok itu terus kata pak Guide kami itu dari sengaja ditaruh sanak saudara yang berziarah. Langsung dong bulu kuduk merinding!

Romoe Juliet di Londa
Romoe Juliet di Londa

Masuk kedua Goa dan melihat tengkorak di dalam Goa dan peti yang disusun berdasarkan kerabatnya maka kamipun pulang dan memberikan uang kepada tourguide serta melanjutkan perjalanan. Pas pulang kami melihat makam yang sedang dimakamkan dari atas, jadi teman-teman mitos jenazah jalan sendiri ke kuburan sendiri tidak ada ya, kalaupun ada itupun pada masa dulu banget jauh sebelum agama Kristen dan Islam masuk  ke Tana Toraja.  Satu pelajaran yang aku dapatkan di Tana Toraja betapa orang Toraja sangat menghargai orang yang meninggal!

Gila dah jadi ingat mati di Londa ini, karena pada akhirnya yang bernyawa pasti meninggalkan raganya bukan?

tebing londa
tebing londa

Trip Hari pertama Toraja, 26 Desember 2015

07:00 – 07:30 jalan kaki dari pemberhentian terakhir bus Kharisma Rantepao ke rumah kak Olive di dekat lapangan Bakti

07.30 – 09.00 mandi dan sarapan pagi, cerita, istirahat di rumah kak Olive

09.30 – 10.30  Perjalanan Rantepao ke Londa, dari persimpangan gang wisata Toraja Londa harus jalan kaki sekitar 25 menit melaui jalanan becek yang sedang diperbaiki

10:30 – 13:00 Jelajah Londa, masuk ke dalam Goa melihat kuburan dan tengkorak dengan turguide

13:00 – 13:30  Dari Londa ke Desa Adat Toraja Ke’te Kesu

13:30 – 16.00 Menjelajah Desa Adat Toraja Ke’te Kesu, melihat rumah adat Toraja Tongkonan dan kuburan di tebing

16:00 – 17:30 Menjelajah Lemo, jalan kaki dari Gang Lemo kemudian melihat Tongkonan tua dan hujan  saat kami datang dan aura Lemo di Sore hari agak spooky

17:30 – 18:00 perjalanan pulang ke Rantepao, ada mobil nebengin kami pas hujan ke gang jalan besar terus di jalan besar ditebengin gratis ke Rantepao oleh orang yang jualan souvenir di Lemo tempat kami singgah pas hujan

18:00- 19:00 makan malam gado-gado di Rantepao

20:00 – 23:00 ke Café AROS minum kopi khas Toraja bareng kak Olive dan Kak Indri dan Lukman berkenalan dengan Dana yang mencintai adat Toraja

23:00 – 08:00 istirahat

londa toraja sulawesi selatan
londa toraja sulawesi selatan

Rincian biaya pengeluaran Hari Pertama di Tana Toraja

Angkot sejenis mobil Pribadi dari depan Gang Rantepao ke Londa Rp 15.000/3 orang

Tiket masuk ke Londa Rp10.000

Tourguide Londa Rp50.000/3 orang

Angkot balik ke Desa Kete Kesu Rp15000/3 orang

Angkot mobil dari simpang ke depan Desa Ke’te Kesu  pulang pergi Rp 20.000/3 orang

Tiket masuk ke dalam Desa Ke’te Kesu Rp10.000/orang

Beli baju di Desa Kete Kesu Rp20.000

Beli oleh-oleh (miniature Tongkonan) di Kete kesu Rp 75.000

Beli oleh-oleh  Magnet Rp50.000/3 orang

Beli oleh-oleh gantungan kunci Rp20.000/3 orang

Beli oleh-oleh gantungan kunci Rp5000

Beli teh dan aqua di alfamidi dekat Kete Kesu Rp 6000

Angkot dari Kete Kesu ke Lemo Rp 15.000/3 orang

Tiket masuk ke wisata Toraja Lemo Rp20.000/ 3 orang

Makan gado-gado di Rantepao Rp13.000

Tempat wisata Tana Toraja di hari pertama makam tua Londa, Desa Adat Kete Kesu dan makam tua Lemo

Londa
Londa

Tips Travelling ke Kuburan Gua Londa Tana Toraja

  1. Lokasi Londa di Desa Sandan Uai, Kecamatan Sanggalangi, Toraja Utara
  2. Harga tiket masuk ke dalam Londa untuk umum Rp10.000 tapi untuk mahasiwa Rp3000, jadi kalau merasa mahasiswa minta aja tiket mahasiwa soalnya lumayan menghemat
  3. Jalan kaki dari gang ke dalam Londa cukup jauh jadi yang tidak tahan jalan kaki sebaiknya sewa motor atau mobil
  4. Angkutan umum ke Londa banyak denga harga Rp5000 dengan tujuan Makale dari Rantepao

Salam

Winny

Iklan

69 tanggapan untuk “Trip ke Londa Kuburan dalam Goa Tana Toraja

  1. Akhirnya tidak jadi lihat prosesi pemakamannya ya Win? Duh ini destinasinya mah bikin ngeri-ngeri sedap ya… tapi kalau saya ke sana kayaknya bakal menahan diri deh buat mengambil foto tengkorak itu, nggak enak saja sama yang sudah meninggal, bagaimanapun kan kita mesti menghormati mereka :hehe, takutnya ada yang salah-salah kita ucapkan, dan membuat tersinggung penghuni-penghuni yang ada di sana :hehe.
    Foto bonekanya saja itu sepertinya sudah jadi tanda kalau semua yang datang ke sana sebetulnya ditontonin sama yang tinggal di pekuburan itu :hehe :peace.

  2. hmm, serem juga ya mbak. mungkin kalau saya ke sana, saya cuma bertahan di luarnya, sambil menikmati pemandangan rumah-rumah tongkonan yang masih asri, tidak sampai masuk ke goanya. 😳

  3. sayang ya, padahal prosesi pemakaman hari itu yg tak biasa. jenazah dikerek ke atas liang yg ada di tebing itu, terakhir lihat waktu pemakam oma buyut 20th lalu.

  4. aku gak berani kalau harus ambil foto2 tengkorak atau yang bikin bulu kuduk merinding hihihi.. lah aku pikir nama “Londa” itu sebuah nama orang, soalnya temenku ada yang namanya “Rendi Londa” dia tinggal di sulawesi. ternyata nama londa itu nama wisata disana yaa hehehe 😀 baru tau :(((((

  5. Ada kisah romeo dan julietnya juga ya Mbak, dilarang menikah akibat saudara, masih saudara sekandung maksudnya ya Mbak? Dan bener ya nggak ada jenazah jalan sendiri ke kuburan… iihh takut kalo ada ya hehehehehehe 🙂

  6. Caving di Londa saya ngos ngosan Mbak, makanya pemandunya ngeliat saya udah napas senin kemis gini mungkin, akhinya cavinya nggak jauh2 amat dari pintu masuk. Padahal pengin banget nyampe dalem dan keluar di pintu berbeda

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s