Edisi Ketinggalan Pesawat #BehindtheJourney


“Find the right paths for your journey.
Travel along these paths to your final destination.”
ByLailah Gifty Akita

Merlion Park
Merlion Park

Jakarta, 20 Desember 2015

Hayo tunjuk tangan siapa yang pernah mengalami ketingalan transportasi dalam bentuk apapun itu waktu travelling? Mungkin aku dari sekian orang yang pernah mengalami ketinggalan mulai dari ketinggalan  pesawat terbang, bus hingga ke kereta api. Tapi apakah aku kapok untuk jalan-jalan? Tentu saja tidak karena dengan ketinggalan aku belajar yang namanya menghargai waktu serta jalan-jalan itu gak melulu indah loh ada masa dimana jadi gembel, tempat yang diluar ekspektasi hingga nyasar-nyasar tapi justru itu seninya jalan-jalan karena belajar mengenal diri, itu yang tak dapat dinilai dengan apapun.

Sewaktu tahun 2013 aku melakukan solo travelling  ke Singapura yang harusnya dengan temanku Monica karena dialah orang yang mengajakku kesana dan beli tiketnya di tahun sebelumnya 2012. Waktu itu kami masih tinggal di Kupang saat membeli tiket dan rasanya gambling banget pas beli soalnya kami sok PD aja akan dimutasi ke Jakarta tahun 2013 tepatnya di bulan September. Sayangnya setahun kemudian pas hari H, Monica tidak jadi ikut karena baru masuk kerja, alhasil aku sendirian yang pergi ke Singapura. Jujur saja waktu itu pertama kali melakukan travelling ke luar negeri sendirian karena negara pertam kena cap itu Timor Leste itupun dengan si Andisu terus pas di Malaysia karena ikut MSS, jadi jalan sendiri ke negeri orang baru pertamalah, walau katanya “ya elah ASEAN doing”! Tapi buat pemula yang tidak pernah membuat itenary mau tak mau akupun belajar menyusun rencana perjalanan mulai dari budget, tinggal dimana, naik apa apa wisata wajib dinegeri tersebut sampai mencari teman di website backpacker.

Lucunya aku sudah  izin cuti kepada bos eeh pas sampai di Bandara Soekarno Hatta ternyata aku ketinggalan pesawat terbang. Bukan karena ketinggalan emang ketinggalan sengaja tapi aku salah hapal dan oon melihat jadwal keberangkatan. Jadi tanggalnya benar cuma aku salah lihat jamnya jadi ketukar jam pulang dengan jam pergi. Kalau jam pergi harusnya jam 6 malah ketukar jam pulang yang jam 8 malam. Padahal aku berangkat dari Sudirman itu jam 5 harusnya keburu eeh nasib berkata lain aku salah lihat jam sodara-sodara, ngenesnya lagi aku sampai di bandara si pesawat belum berangkat tapi aku tak boleh masuk karena emang udah waktunya mau landing. Terus rasanya aku lemas di Bandara Internasional, mau balik pulang “malu”, yaelah udah cuti, udah nukar uang terus udah persiapan masa gara-gara ketinggalan pesawat batal? Kurang beruntungnya karena tiket promo jadinya tidak bis dimajuin yang ada dibeli tapi harganya jauh lebih mahal daripada beli. Kalau tidak salah dulu tiket pulang pergi Jakarta-Singapura sekitar Rp500.000an, nah pas mau direschedule AA malah suruh bayar Rp1.5000.000, omakjang gak benar ini. Alhasil aku nanya-naya dengan muka memelas jadwal penerbangan ke Singapura jam berapa berikutnya dan ternyata jam 10 malam serta harganya waktu itu Rp800.000 sekali jalan, mau tak mau akhirnya aku beli lagi! Kalau diingat-ingat gila juga sih ya beli tikeyt pesawat kaya beli permen aja waktu itu kayak gak mikir. Tapi malahan jadi lucu-lucuan deh! Itulah salah satu cerita ketinggalan pesawatku alias #behindthejourney! Sejak itu aku selalu mengecek jadwal keberangkatanku berkali-kali karena tidak mau kejadian ketinggalan pesawat lagi!

Ada yang pernah mengalami ketinggalan pesawat juga?

Salam

Winny

Iklan

49 tanggapan untuk “Edisi Ketinggalan Pesawat #BehindtheJourney

  1. Hihi, aku pernah ketinggalan pesawat sekali Win tapi itu gara-gara penerbangan pertamaku delay sehingga nggak keburu buat ngejar penerbangan connecting-nya. Waktu itu drama abis dah. Sampai di gate pas ketika gate-nya ditutup. Minta petugasnya buka kaga dikasih dong (soalnya sistemnya memang sudah di-closed sih). Ya udah deh. Lagian karena bukan salahku, jadi aku dikasi tiket penerbangan selanjutnya gratis, hahaha 😛

    1. itu mah enak zilko dapat tiket gratis tapi kau pernah drama juga tuh waktu mau ketinggalan pesawat saat mau kejepang krna pesawatnya delay terus mau ganti pesawat hendak ditinggal llau semua penumpang pasrah aja lah pesawatnya yg delay akibatnya datangnya telat jga untungnya gk jd ditinggal hahha

  2. Pernah ketinggalan juga! Di Bali kala itu, dan penerbangan domestik :haha, saya late check in. Tapi maskapainya juga (sok) ketat begitu sih, sebetulnya masih bisa masuk karena baru panggilan boarding pertama tapi tahu sendirilah maskapai itu, agak-agak menyebalkan. Sejak saat itu saya selalu web check in.
    Well, pengalaman memang guru yang terbaik, ya!

  3. ☝🏼
    Dulu pernah ketinggalan pesawat waktu pertama kali terbang sendiri ke Indonesia. Waktu itu cuacanya buruk di CPH dan di Frankfurt airportnya juga lagi sibuk. Aku sendiri juga bloonnya waktu itu pake wedges dan pakai sport bag yang selendang itu yang beratnya bukan main. Maklum masi baru umur belasan waktu itu.
    Untungnya tiket ku diganti ke penerbangan kebesokkannya dan akomodasi semuanya dibayarin sama Lufthansa. Fiuh.
    Sejak saat itu aku selalu pake tas ransel dan sport shoes. Udah kapok :p

  4. Ketinggalan pesawat belum pernah Win. Nyaris ketinggalan sering haha. Karena nyaris ketinggalan itu, last minute check in, eh malah dipindah ke kelas Bisnis oleh Garuda. Rejeki ga kemana ya haha.

  5. alhamdulilah sampai sekarang belum pernah ketinggalan pesawat.. cuma aku pernah beli doble kak, jadi waktu itu dinas di balikpapan, nah karena peswata penuh semua jadi ganti hari buat pulang, pas hari H, pihak kantor bilang gag dapat belikan tiket karena penuh. jadi aku go show, pas aku dah beli loh kok dari kantor udah dapat.. ah sial 😦 untung bisa dirembes 😛

      1. dari surabaya sih mau balik ke Jakarta, tapi itu dulu waktu betah-betahnya di Jakarta. Kalo ketinggalannya akhir-akhir ini sih milih balik ke rumah lagi aja hahaha 😛

  6. Saya sering dapat komentar begini dari keluarga, “Keretanya jam berapa, kok jam segini sudah siap berangkat?!” Hehehe… itulah saya tak punya pengalaman ketinggalan kendaraan; karena biasanya saya sudah berada di lokasi satu jam sebelumnya 🙂

  7. Aku pernah 3 kali. Dua kali ketinggalan pas penerbangan Jakarta ke Balikpapan, dua-duanya gara-gara macet tak terduga. Yang ke-1 pake Citilink, tiketnya hangus, akhirnya beli lagi tiket Garuda. Yang ke-2 pake Garuda tapi tiket gak hangus.. Ketinggalan yg ke-3 penerbangan domestik di USA, dari Los Angeles ke New York, gara-gara bandaranya sibuk banget, ini juga tiketnya gak hangus.. Gak lagi-lagi deh ketinggalan penerbangan, bikin grogi..😁

      1. Tiga kali ketinggalan pesawat itu banyak ya..😝 Duh sebisa mungkin mah jangan lagi deh, apalagi kalo internasional flight.. Lebih ribet daripada domestik.. Update blog maunya segera tapi apa daya..😁, anakku baru 2 bulan, lagi heboh-hebohnya begadang..😭💤😥 Aku tinggalnya di Cianjur, Win.. Ke Jakarta sesekali pas ada perlu aja.. Ntar dikabari kalo aku lagi di Jakarta ya..😃

  8. aku pernah jugaaaa, udah sampai nggak boleh check in karena sudah boarding. alhasil aku ngomel2 di konter check in alesannya lama ngantre.
    eh, dapat di penerbangan berikutnya gak pake biaya tambahan. walo nunggu 5 jam, tapi okelahh..

  9. Pernah juga win, waktu pergi ke sekeluarga. Jadwal seharusnya sabtu berangkat, kami hari minggu ke Bandara. terus pas checkin mbak nya bilang ‘loh ini kan tiket untuk hari kemarin bu?’ suamiku langsung shock karena dia yang pesen dan salah tanggal hahaha 😀

      1. Tiket dari Melbourne ke Christchurch, padahal udah bisa naik emirates dengan harga segitu, masih kembalian lagi. Skrg kudu hati2 tiap beli tiket online, dicek dulu tanggalnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s