Jalan-jalan Singkat Nara sebagai Penutup Perjalanan terakhir di Jepang ala Backpacker


You must be the change you wish to see in the world

By Mahatma Gandhi

Nara
Nara

Hello World

Kyoto, Maret 2015

Puas di Kiyomizu-dera temple, aku beranjak di stasiun Kyoto. Aku memutuskan untuk membeli Kansai JR-West Rail Pass sehari seharga 2300 Yen karena hendak ke Nara sekaligus ke Bandara Kansai International. Awalnya aku mempunyai rencana perjalanan di hari terakhir hendak ke Kobe untuk melihat masjid Kobe. Tapi apa daya Kobe jauh sekali sehingga waktu tidak cukup apalagi jam menunjukkan jam 12 siang. Alhasil aku memutuskan ke Nara saja untuk melihat Rusa Jepang sebagai iconic Nara.

Iga Ueno Station
Iga Ueno Station

Nah aku kan hobi banget menyasarkan diri sehingga aku sebelum ke Nara malah mencoba melihat Kampung Ninja di Iga Ueno. Kalau di peta kelihatannya mungkin saja ke Iga Ueno dulu sebelum ke Nara tapi faktanya jalan menuju ke Iga Ueno itu penuh dengan tantangan serta sering gonta ganti subway. Tapi disitu letak keseruannya yaitu aku melihat sisi lain Iga Ueno yang berada di pertengahan antara Nagoya dan Nara.

iga ueno
iga ueno

Langsung dong dari Kyoto capcus ke Iga Ueno dengan bermodalkan peta. Cara ke Iga Ueno yaitu “”.

Sayangnya aku tidak sampai ke kampung Ninja hanya sampai di Stasiun Iga Ueno perlu ek stasiun Iga Ueno shi dengan kereta sebesar satu gerbong. Saat di stasiun Iga Ueno ciri khas Ninja langsung  kental sekali karena keretanya saja sudah dicat dengan gambar Ninja.

Lucunya saat di stasiun Iga Ueno, subway sudah ada tapi aku niatkan tidak jadi ke kampung Ninja mengingat lama perjalanan yang cukup memakan waktu. Jam sudah jam 3 sementara aku masih ingin ke Nara terus takutnya tidak sempat ke Nara alhasil aku membatalkan perjalanan terus menunggu subway untuk pulang lalu melanjutkan perjalanan.

nara
Nara

Nah saat di stasiun Iga Ueno ada sebuah vending mesin di dalam terminal kereta berisi es krim yang membuatku tergoda sampai lupa dengan amandel yang kuderita. Tanganku gatel langsung memasukkan uang 130 Yen ke dalam vending machine lalu plang keluar es krim Hersehey’s yang nikmat sekali. Nah saat penungguan tiba-tiba hujan salju lagi.. Ayeee aku puas kali lah ya melihat salju sampai kemarok salju hahahah 😀

Akhirnya baru jam 4 lah aku dari stasiun Iga Ueno ke Nara hingga sampai di Nara jam sudah menunjukkan jam 5 sore. Lalu aku membeli apel Fuji yang gede di stasiun Nara seharag 230 Yen saking besarnya. Terus mencari pusat informasi Nara karena aku ingin melihat objek wisata Nara.

nara station
nara station

Ada beberapa objek wisata menarik Nara seperti :””

Sama seperti Kyoto, Nara memiliki all day pass juga tapi alhasil aku hanya mengambil tiket bus singular seharga 130 Yen untuk sekali jalan.

 

tendoiji nara
tendoiji nara

Tempat wisata menarik Nara yang sempat aku kunjungi ialah Todaiji Temple yang merupakan salah satu UNESCO WORLD HERITAGE. Sayangnya karena waktu sudah jam sore alhasil aku bermagrib ria di Todaiji Temple Nara. Pemandangan khas Nara itu rusa-rusa yang berkeliaran bebas di jalan. Sayangnya pas bermain dengan rusa-rusa liar aku melihat jantan rusa tanduknya dipotong, kasihan melihatnya. Awalnya aku penasaran kenapa rusa seimut ini dipotong tanduknya. Barulah aku berasumsi dari papan reklame yang aku lihat di Taman Nara Nasional Museum yang berisikan kurang lebih seperti ini  “this beer in Nara is wild, so it could bite you”. Disinilah sebenarnya kelihatan betapa Ortodoksnya Jepang.

Todaiji Temple
Todaiji Temple

Oh ya saat berada di Todaiji aku berkenalan dengan cewek asal Singapura sehingga kami berjalan bersama melewati tangga melewati souvenir hingga menemukan kuil tua. Anehnya meski matahari sudah tenggelam banyak sekali pengunjung. Alhasil aku menanyakan kepada turis asing dari Rusia yang katanya ada acara di kuil jam 7 sehingga ramai orang. What are they looking for? Why so many people near the temple? Tanyaku dengan penasaran lalu dijawab “they are awating for the monk”. Katanya! Oh ok fine cukup tahu aja hahha karena aku harus buru-buru ke Kansai International Airport dan menunggu bukan aku banget.

nara kansai
nara kansai

 

Alhasil dengan langkah seribu aku meninggalkan nara menuju ke Tennoji station biar langsung ke bandara karena rencanaku akan tidur di bandara karena penerbanganku besok paginya jam 10 pagi maka pilihan terbaik daripada telat tidur dibandara. Backpacker kere banget ya? Ahhahah

tendoiji nara
tendoiji nara

Sesampai di Tennoji station akupun makan udon seperti biasa. Sepanjang liburan di Jepang, tiap hari aku makan Udon dan tidak pernah bosan-bosan karena Udon biasa bisa dapat 380 Yen saja terus kenyang lagi terus minumnya gratis hahaha..

Nara Japan
Nara Japan

Jam 8 malam aku sudah distasiun makan sambil menunggu jam 9 malam karena jadwal JR WEST RAIN PASS adanya ke bandara jam segitu.

kansai area
kansai area

 

Sepanjang penantian JR aku berkenalan dengan Mahasiwa Jepang 3 cewek yang kurang fasih berbahasa Inggris tapi mereka welcome banget denganku apalagi mereka tahu aku dari Indonesia langsung mereka senyum antusias.

JR WEST RAIN PASS
JR WEST RAIN PASS

Kesan bertemu dengan orang lokal Jepang salama travelling sendiri di Jepang emang berkesan sekali bagiku. Tidak mengerti tapi asyik bahkan mereka ingin ikut denganku hanya saja bangku reserved tapi mereka tidak sehingga tidak bisa ikut denganku serta arah tujuannya kan beda karena penerbanganku international sementara mereka domestic sehingga cukup puas dengan berphoto bersama. Hahah yah merasa artis!

JR
JR

Kereta datang maka aku menuju ke Bandara..

Sayonara Jepang!

Edisi trip Jepang end-

Salam

Weeny Traveller

 

Iklan

14 tanggapan untuk “Jalan-jalan Singkat Nara sebagai Penutup Perjalanan terakhir di Jepang ala Backpacker

  1. Saya menikmati catatan-catatan perjalanannya mbak Winny ke Jepang 🙂
    Cukup bikin iri, hehehe, sebab beberapa kali saya ke Jepang hanya kalo pas ada biz trip dari kantor. Punya waktu lama jalan-jalan setelah jam kantor bubar, rada malam, itupun diajak kawan-kawan di sana dan kebanyakan ngendon di izakaya – izakaya, dasar mereka suka minum-minum habis pulang kerja. Alhamdulillah … mereka paham kalo saya muslim, dan memahami sikap saya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s