Jalan-jalan ke Jembatan Yang Tersisa Engelse Brug-Jembatan Kota Intan


The remains of the bridge “Engelse Brug-Kota Intan Drawbridge” was built in 1628 by VOC and thereafter underwent several name changes. The name Engelse Brug (England Bridge) was given as the bridge connects the Dutch Fort and England Fort, located at Kali besar. It was rebuilt in 1630 by the Dutch and known as De Hoender Pasarbrug (chicken market bridge) because it was close to the chicken market. Kota Intan Bridge is the last name it has, it is assumed the name relates to its location which was close to one of Batavia castle bastion names Bastion Diamant (Intan-diamant-diamond).

(Dinas pariwisata Jakarta)

Jembatan Kota Intan
Jembatan Kota Intan

Hello World

Jakarta, 13 Desember 2014

Keinginan untuk berkunjung ke salah satu objek wisata Jakarta yaitu Jembatan Kota Intan sudah lama tapi baru sekarang baru dapat dilaksanakan. Lucunya pertama kali ingin ke Jembatan Kota Intan dengan Andisu dan Gladies malah nyasar ke halte Jembatan merah di Mangga besar karena aku tidak tahu bahwa nama jembatan yang tersisa dari zaman VOC ini bernama jembatan Kota Intan bukan jembatan merah walau jembatannya berwarna merah. Pantas saja ya nyasar karena nanyanya jembatan merah sih! Hehe 😀

Untuk akses ke Jembatan Kota Intan sangat mudah loh karena letaknya gak jauh dari Kota Tua Jakarta, yang merupakan wisata favorite di Jakarta. Lokasi Jembatan merah berada di lurusan Kota merah, tak jauh dari de Revier Hotel. Kalau berjalan kaki kearah terminal bus di Kota Tua.

Aku di de Hoenderpasar Brug
Aku di de Hoenderpasar Brug

Jalan-jalan ke Jembatan Kota Intan Jakarta aku lakukan sendiri karena tidak semua suka dengan peninggalan sejarah padahal Jembatan ini merupakan Jembatan Yang Tersisa dari zaman VOC loh!

Dari papan informasi yang aku baca saat berada di Jembatan Intan, VOC membangun jembatan ini tahun 1628 sebagai penghubung antara Benteng Belanda dan Benteng Inggris yang berseberangan dibatasi oleh Kali besar.  Engelse Brug adalah nama lain dari Jembatan Kota Intan atau dalam Bahasa Belanda de Hoender Pasarbrug.

Jembatan Kota Intan Jakarta
Jembatan Kota Intan Jakarta

Dari segi sejarah, jembatan Kota Intan merupakan jembatan tersisa dari zaman Belanda, bahkan umurnya sudah berabad-abad tapi sayangnya ketika menuju ke Jembatan air sungai Kali Besar sangat bau sekali serta jorok sehingga ketika berjalan disekitar Sungai auranya menyengat sekali dan tidak nyaman. Tidak terbayang apa penilaian turis asing ketika melihat ruwetnya Jakarta plus jorok dan baunya Sungai yang sebenarnya bisa menjadi tempat wisata menarik jika dikemas lebih baik. Mungkin jembatan Kota Intan bisa jadi wisata jembatan loh seperti di Melaka, Malaysia. Sepertinya kita harus belajar banyak untuk mencintai wisata kita. Jadi teman-teman yang masih punya kebiasaan buang sampah sembarangan, harus berbenah dan jangan buang sampah apalagi ke tempat wisata. At least aku sudah memulai dari diri sendiri paling tidak sampah di masukkan ke dalam saku lalu ke tempat  sampah yang ada. Sayangi objek wisata Jakarta 😉

Engelse Brug
Engelse Brug

Saat memasuki Jembatan Kota Intan Jakarta,  pagarnya dibuka sedikit dan ada seorang Bapak meminta uang kebersihan sebesar Rp2500 lalu aku tanyakan tiket resminya mana. Bapaknya berdalih hanya buat tiket kebersihan saja. Hal ini  kurang menyenangkan ya karena bukan masalah nilai uangnya tapi uangnya kan tidak tahu masuk ke kantong mana, kalau masuk ke kantong Dinas Pariwisata Jakarta sih gak apa itung-itung retribusi cuma aneh aja ya kalau jembatan seubrik bayarnya Rp2500 sama kayak masuk Museum. Saat diminta akupun bilang ke Bapak yang jualan tepat di depan pintu masuk Jembatan bahwa aku akan membayar Rp2500 kepada Bapak yang sedang menyapu Jembatan.

Kali Besar di Jembatan Kota Intan
Kali Besar di Jembatan Kota Intan

Catatan liburan di Jembatan Kota Intan Jakarta

  1. Panjang jembatan 30 meter dengan lebar 4,43 meter
  2. Lokasi Jembatan Kota Intan di Jl. Kalibesar Timur dan Kalibesar Barat
  3. Sungai Kali Besar sangat bau sehingga sebaiknya membawa masker penutup hidung
  4. Biaya retribusi kerbersihan tidak resmi Rp2500

Salam

 

 

Weeny Traveller

Iklan

27 tanggapan untuk “Jalan-jalan ke Jembatan Yang Tersisa Engelse Brug-Jembatan Kota Intan

  1. Dulu saya ke sana gratisan, Mbak. Asal masuk aja, haha. Pura-puranya mau lewat ke seberang tapi malas berputar masuk terminal :hihi.
    Jembatan Kota Intan ini ya kayaknya satu dari sedikit peninggalan VOC paruh awal abad ke-16 yang masih ada di dalam tembok kota ._.

      1. iya mbak win. kalau nyewa sepeda ontel entar ada pilihan mau kita kayuh sendiri apa dianterin si abang nya. kalau dianterin ama si abangnya entar kita diajak keliling seputar kota tua. trus bisa nanya2 dech ke si abang sejarah bangunan yang kita tuju.

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb Winny…
    Memang rimas dan lemas rasanya kalau tempat wisata dihidangkan dengan bau yang menyakitkan. Sepatutnya pihak pemerintah bertanggungjawab memastikan keelokan sesuatu tempat yang dianggap bisa menarik perhatian para wisata. Jika tidak, pasti menjadi kenangan pahit apabila mengunjungi tempat yang indah tetapi punya aroma yang menyesakkan nafas. Jembatannya memang unik dan klasik ya.

    Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s