Pengalaman Solo travelling ke Kawasan Wisata Alam Lembah Harau


…I am high on life! Utterly overflowing with positivity, with joy, with glee, and with ideas… I can’t get them out fast enough! Yes, I traveled and accomplished and achieved ridiculously amazing things… yet I have never been happier than I am right now. Harbored up indoors, glued to my computer, spending upwards of 12 hours a day working on my business plans. (Unknown)

lembah harau sumbar
Lembah Harau Sumbar

Hello World!

Payakumbuh, 8 Januari 2012

Objek wisata Sumatera Barat yang merupakan tempat kelahiran Bung Hatta memang patut untuk dikunjungi. Siapa yang berani untuk meragukan keindahan alam Sumatera Barat, apalagi budayanya khas Minang yang menambah penasaran para traveler. Begitu juga denganku yang penasaran melihat langsung rumah tradisional Padang yang khas. Hal inilah dasar yang membuatku melakukan solo travelling dari Medan dengan bus selama 27 jam ke Sumatera Barat. Bisa dikatakan perjalanan ke Sumetera Barat merupakan perayaan kelulusan Sarjanaku, sebuah hadiah untuk diri sendiri!

Teman perjuangan ke Lembah Harau si Nyakmat
Teman perjuangan ke Lembah Harau si Nyakmat

Kenekatanku tentu beralasan karena aku memiliki teman yang tinggal di Sumatera Barat yaitu ada si Nyak Irma yang merupakan teman satu SMAku dulu, ada si Nyakmat teman SMPku dan ada si Nidia teman satu kuliahku. Cepat-cepat aku menghubungi mereka untuk menemaniku selama berada di Sumatera Barat untuk melakukan penjelajah obyek wisata di Sumatera Barat.

Lama perjalanan di Sumatera Barat kurang lebih 10 hari aku  telah melakukan perjalanan ke Padang, Pariaman, Padang Panjang, Bukittinggi hingga ke Payakumbuh. Tempatku menginap pun berganti-ganti tergantung siapa teman yang ada di daerah tersebut.

payakumbuh
Payakumbuh

Alasan yang tidak masuk akal ketika ingin liburan di Padang Sumetara Barat ialah ingin merasakan bagaimana rasanya merayakan tahun baru di Padang! Gila kan ya tujuan wisata jauh-jauh demi melihat kembang api yang hangus 😀

Dari Padang akupun menuju Padang Panjang dengan bus karena temanku Nyakmat telah menungguku. Aku tinggal di kosan adik kelasnya yaitu Bobo, Febri dan Dosti dekat kampus ISI Padang. Nyakmatlah yang memperkenalkanku pada ketiga gadis baik hati ini.

Aku juga mengutarakan tujuanku ke Padang ialah untuk menjejalajah semua objek wisata yang ada di Sumatera Barat sehingga salah satu warga lokal Sumatera Barat berkata “bule lokal gila” hahaha :D. Lalu aku mengajak Rahmad ke Payakumbuh untuk melihat Kawasan Wisata Alam Lembah Harau karena terdapat air terjun Indah. Keinginan untuk mengunjungi Lembah Harau karena dari perkataan Dosti air terjunnya bertingkat serta bisa buat awet muda.

Icon Payakumbuh "sepeda"
Icon Payakumbuh “sepeda”

Dari semua alasan maka perjalanan ke Lembah Harau pun dimulai dengan Nyakmat, teman kompakku waktu SMP.

Dari Padang Panjang kami menaiki angkot menuju ke Payakumbuh. Bagi yang belum dengar tentang Payakumbuh, merupakan salah satu Kota yang ada di Sumatera Barat. Hal yang aku suka saat berada di Payakumbuh ialah Sepeda besar sebagai iconic dari Kota Payakumbuh. Akupun sempat berphoto di sepeda yang dekat dengan Kantor Pos Payakumbuh tersebut. Ternyata Payakumbuh pernah mendapat piala Adipura loh!

Harau Valley
Aku di Harau Valley

Dari Kota Payakumbuh maka kami harus naik angkot hingga ke pasar yang aku sudah lupa nama pasarnya lalu diteruskan dengan menaiki becak hingga sampai ke Lembah Harau. Disinilah letak keseruan perjalanan di Payakumbuh saat menaiki becak menuju ke Lembah Harau. Memang tranportasi/akses ke Lembah Harau agak susah kecuali dengan becak bagi yang solo travelling.

Pemandangan sepanjang perjalanan ke Lembah Harau sangat menawan karena pepohonan serta sawah yang hijau serta lembah menjulang yang menurutku eksotis sekali. Yang paling seru ialah saat melihat semua pemandangan Indah dengan becak. Lokasi Lembah Harau terletak di Kec Harau Kab Lima Puluh Sumatera Barat.

Taman Wisata Alam Lembah Harau
Taman Wisata Alam Lembah Harau

Sesampai di Objek wisata Alam Lembah Harau maka aku kagum dengan tebingnya yang eksotis dan keren. Karena waktu itu kami sampai sore hari serta karena naik becak jadi kami tidak perlu membayar tiket masuk, padahal harusnya ada.

Rezeki anak soleh ya 😉

Obyek wisata lembah harau
Obyek wisata lembah harau

 

Untuk air terjun di lembah Harau pada waktu aku datang memang kemarau sehingga air terjunnya kecil lalu kamipun naik ke atas bukit. Ciri khas dari Lembah Harau ialah adanya batu besar di sepanjang tangga menaiki Bukit dan pas di atas bukit terdapat pondok dengan khas rumah tradisional Padang “runcing”. Apalagi pemandangan dari atas itu menurtuku keren, berkelok-kelok dengan lembah berwarna hijau.

Sayangnya karena sore maka aku mengajak si Rahmat untuk mencoba kuliner alias makan di depan tebing tempat para pengunjung melakukan aksi naik tebing. Disinilah aku mencoba keripik dengan gulai kuning yang aku sering makan waktu kecil.

lembah Harau Sumatera Barat
lembah Harau Sumatera Barat

Perjalanan di Lembah Harau memang singkat tapi aku sangat bersyukur telah menginjakkan kaki di Lembah Harau yang mengagumkan.

Ps: Lembah Harau ialah salah satu tempat yang aku suka selama berada di Sumatera Barat

Lembah Harau
Lembah Harau

Catatan perjalanan Kawasan Wisata Alam Lembah Harau

  1. Transportasi menuju ke Lembah Harau ialah dengan menyewa becak bagi solo traveler dan jika rombongan dengan mobil.
  2. Keunikan dari Lembah Harau terdapat pada batu granitnya yang berwarna-warni memiliki tebing curam kurang lebih 80-30 meter.
  3. Kegiatan yang biasa dilakukan di Lembah Harau ilah panjat tebing, menikmati air terjun Bunta atau Sarasah Bunta.
  4. Terdapat homestay untuk menginap dikawasan Lembah Harau karena Lembah Harau sebenarnya cagar alam.
  5. Terdapat warung berjejer di Lembah Harau untuk mencicipi kuliner khas Minangkabau yang pedas dan enak.

 

Salam

Weeny Traveller

Iklan

39 tanggapan untuk “Pengalaman Solo travelling ke Kawasan Wisata Alam Lembah Harau

    1. waktu itu perjalanan 10 hari sumatera barar kuang lebih 1 juta ke padang panjang, padang, pariaman, bukitinggi, plus makan, tiket bus pp padang-medan, ongkos tiket. Untuk tiket masuk ke lembah harau tahun 2012 Rp5000 dan sewa becak pp Rp25000 waktu itu ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s