Musim Kemarau vs Musim Hujan di Kupang


Hello World!!

Artikel tentang Musim Kemarau vs Musim Hujan di Kupang saya buat karena kekaguman saya akan keajaiban Kupang, tempat saya sekarang bekerja. Indonesia yang hanya memiliki 2 musim yaitu musim hujan dan musim kemarau, memang memiliki cerita tersendiri.

Hmmm, akhir-akhir ini Kupang lagi musim hujan. Uniknya, aku melihat disekelilingku berwarna hijau, serasa bukan di Kupang. Kupang yang merupakan ibukota Nusa Teggara Timur merupakan kota yang penuh dengan karang. Sepanjang jalan terdapat karang, begitu juga awal bulan juni tahun lalu, ketika aku melihat ketandusan Kupang. Kondisi Kupang musim kemarau dipenuhi dengan warna cokelat, terlihat jelas batu karang dan disekelilingnya rumput mati, gersang dan hanya beberapa pohon yang hidup. Tinggal di Kupang saat musim kemarau serasa hidup di Gurun Sahara (meski gak pernah ke Sahara, sih!! hehehe :D). Panasnya beda sekali dengan panas di kota lain di Indonesia, panas Kupang saat musim kemarau sangat menyengat, terik dan langsung ke kulit. Kupang musim kemarau memang sangat panas sekali bisa mencapai 37 derajat Celcius. Disepanjang perjalanan melihat warna cokelat namun berbeda saat musim hujan, semuanya berubah jadi warna hijau, kawan!! Unik bukan?

Ajaib memang kota Kupang ini, dan saat musim kemarau di Kupang, jarang sekali hujan hanya lima kali sepanjang 8 bulan!! Curah hujannya rendah. Tapi berubah saat musim hujan di Kupang Β yang dimulai dari periode Desember hingga maret sekarang ini, langsung berubah hijau, indah!

Anehnya musim hujan di Kupang, hujannya bias 3 hari berturut-turut non stop dan kupu-kupu banyak beterbangan pada musim hujan khususnya di bulan februari. Musim hujan di Kupang, suasananya sangat sejuk pokoknya beda dengan saat musim kemarau, Namun penduduk lokal lebih menyukai saat musim kemarau dibandingkan dengan musim hujan.

Untuk melihat perbedaan yanh kontras saaat musim kemarau dengan hujan, saya sisipkan gambaran Kupang musim kemarau vs musim hujan.

Kupang Musim Hujan vs Musim Kemarau
Kupang Musim Hujan vs Musim Kemarau

Bagaimana pendapatmu mengenai musim kemarau vs musim hujan di Kupang?

 

 

Published by Winny Marlina

Indonesian, Travel Blogger and Engineer

30 thoughts on “Musim Kemarau vs Musim Hujan di Kupang

  1. Indonesia ini memang keren di setiap jengkal tanahnya, Win. Dan aku takjub sekali melihat dua foto di atas. Asli keren! Banyakin fotonya dong Win.. Penasaran sama Kupang. πŸ˜€

  2. Namun penduduk lokal lebih menyukai saat musim kemarau dibandingkan dengan musim hujan. <- Kalau boleh tahu kenapa penduduk lokal lebih suka musim kemarau?

    1. karena saat musim hujan gak bisa kemana-mana, nelayan gk bisa menangkap ikan karena laut gelombangnya tinggi banget dan kalau hujan bisa seharian buzz πŸ™‚

  3. Wow …. that is a big difference. Seems like all or nothing. I would think that residents may prefer the dry, but the wet is necessary for survival.

    Just wanted to stop by to say Hi Winny!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: