Mie di Obok-Obok Pakai Tangan di Old Bagan, Myanmar


Life was always a matter of waiting for the right moment to act.

By Paulo Coelho

Hello World

Februari, 2017

Setelah kami mendapatkan Golden Sunrise Bagan yang terkenal dengan Balon Udaranya, akhirnya kami memulai perjalanan di Bagan sesungguhnya. Seperti yang aku ceritakan sebelumnya di Cerita Mengejar Sunrise sudahlah tidak ada jalan naik ke Pagoda dan harus dibantu oleh dua orang turunnya pun kesusahan. Pas turun itu aku benar-benar merasa seperti “Atcacibang” (Bahasa Batak: seekor hewan bisa naik tak bisa turun). Kalau salah turun bisa BERABE maklum aku belum memiliki asuransi jiwa jadi aku tidak mau mati konyol. Untungnya aku berhasil turun dengan selamat dengan usaha yang tak biasa. Benar-benar jadi pelajaran berharga untuk tidak manjat-manjat di Pagoda. Barulah setelah berhasil turun aku berusaha memulihkan jiwa dari rasa takut akan ketinggian.

Satu persatu turis yang mengincar matahari terbit di Old Bagan mulai meninggalkan Pagoda, menyisahkan kami bertiga yang melakukan aksi gila dengan memutari Pagoda tempat kami mencari sunrise. Tentu saja ide gila ini diprakarsai oleh Ade. Aku dan Melisa hanya ngikut saja 😀

Yuk kita buat Video mengitari Pagoda dengan G* Pr* ku, katanya

Ternyata pusing-pusing Pagoda beramai-ramai itu seru sekali, benar-benar lagi liburan dan piknik. Setelah puas kami bertiga melanjutkan perjalanan dari Pagoda Law Kaw Shaung, Old Bagan. Tujuan selanjutnya kami adalah mencari sarapan pagi untuk mengisi perut kami yang sudah mulai memberontak. Namun jangan tanya kemana arah peralanan kami, kami hanya mengikuti kata hati. Kata hati kami menuntun kami ke arah New Bagan.

Dari perjalanan Pagoda Law Kaw Shaung, Old Bagan menuju ke New Bagan ternyata banyak sekali Pagoda disekelilingnya sepanjang mata memandang. Memang tak salah kalau Old Bagan merupakan “Rajanya Pagoda”. Jarak satu meter ada Pagoda, tidak ada pagar sehingga pecinta Pagoda bakalan puas di Old Bagan. Aku yang pecinta Pagoda ampe eneg saking banyaknya Pagoda di Old Bagan bahkan untuk mengunjunginya satu persatu tidak mungkin dalam sehari.

Kalau dilihat-lihat, Pagoda di Myanmar ini hampir mirip dengan Pagoda di Muara Takus, Riau walau aku belum pernah ke Riau. Bentuknya juga bervariasi, namun jangan samakan seperti Candi yang ada di Jawa seperti Candi Prambanan karena tidak begitu bentuknya. Saking banyaknya Pagoda di Old Bagan, kami memilih untuh singgah seenak hati kami saja. Dimana ada Candi yang kami lihat cantik dan bentuknya unik, maka kami akan singgah. Disinilah keseruan perjalanan di Myanmar kami, tanpa beban, meski cuaca terik dan panasnya Kota Bagan.

Sarapan Pagi di Old Bagan, Myanmar

Dalam perjalanan ke New Bagan, kami berhenti disebuh tempat peribadatan bernama Manuha Phaya. Di dekat Manuha Phaya terdapat pasar dadakan serta penjual makanan, sehingga sepeda motor listrik kami parkir disekitar Manuha hingga kami memutuskan makan saja di warung terdekat persis di depan Manuha Phaya. Yang dijual adalah mie dengan aneka bumbu serta tempatnya seperti warung, berlokasi tepat di pinggir jalan. Memang agak ngeri-ngeri sedap mencari makanan halal di Bagan, Myanmar.

Jadi pas melihat mie, pikiran kami adalah halal dan tak mungkinlah bumbunya mengandung B2. Anggap saja itu adalah pemikiran polos kami karena pas ditanya apakah halal atau tidak, penjual tidak mengerti Bahasa Inggris apalagi Bahasa Inggris kami pas-pasan. Alhasil kami seret bangku terus menaruh barang kami di meja sambil mengerumuni tukang penjual mie. Mie di Bagan mirip dengan Mie di Indonesia bedanya tekstur dan bumbunya. Kami memilih makan mie karena selera gitu melihatnya pas si Ibu penjual dengan lihai menyediakan makanana kepada pembeli.

Mie ala Old Bagan. Tekstur mie nya kayak di sini. Yang membedakan bumbunya. Sangat khas. Ada kemiripan dengan rempah yang di Thailand. Kuahnya pakai sup kepiting. . Yang mau ane ceritakan kisah pas beli mie ini.👇👇 . Selesai liat sunrise, kita cari sarapan. Banyak warung jual sarapan pagi. Kayak di Indonesia lah ya. Dan pilihan kita jatuh pada warung yang jual mi ini. Selera gitu liatnya. Giliran gw yg pertama pesan. Si ibu gak bisa bahasa Inggris, jadi main tunjuk2 aja. Yes No Yes No. Si Ibu udah bikin mie ke piring, dan dari gesturnya dia nanya mau pake apa. Karena banyak pilihan topping bumbu dan isi. Maksud ane, mau bilang campur aja semua. Ane tunjuk dah semua. Tangan ane muter2. Ade bantu dan mengeluarkan kata "mix" Bapak yang berdiri dekat ibu menyambut kata "mix" dan sambil menjelaskan dengan gerakan. Mungkin dipikiran kita sama dan kita senang langsung bilang YES YES. RIGHT. Si bapak langsung menjelaskan ke si Ibu. Hitungan detik, mie+isi lainnya yang udah dipiring langsung di "MIX" alias di obok-obok si Ibu pake 5 jarinya. Ane shock, speechless. Langsung bilang OK OK enough stop stop sambil senyum. Ade dan Winny ngakak abis dan bilang "untung bukan gw yang pertama Mel" Belajar dari yg pertama, makanan Winny dan Ade gak diobok2😂. Ane makan juga sampe habis. Lupakan obokan tapi mienya enak sih. Enak antara kelaperan atau karena obokan tangan si Ibu. . . . . . . . . . . #bagan #myanmar #food #foodtravel #photo #travelphotography #wanderlust #travel #traveller #backpacker #photography #foodgraphy #travelaroundworld #travelasia #noodles

A post shared by Melisa Sianipar (@melisa.sianipar) on

Yang pertama kali memesan Mie adalah si Melisa. Mie yang dia pesan sudah berada di piring dan si ibu sebenarnya ingin menanyakan pakai bumbu apa karena banyak sekali bumbunya. Eh Melisa gak sadar Bahasa tubuh si ibu sehingga Melisa main tunjuk ke semua bumbu dengan tangan memutar serta berkata “mix”. Padahal si ibu cuma ngerti “Yes”, “No” aja. Alhasil si suami si Ibu mengerti arti “mix” mendekati si Ibu sambil menjelaskan permintaan si Melisa namun salah kaprah.

Awalnya kami kira si Bapak mengerti kalau permintaan Melisa adalah mencampur semua bumbu sehingga dengan semangat kami menjawab “Yes”, “Right”. Kemudian tak sampai hitungan detik, setelah bumbu dimasukkan ke Mie langsung mie si Melisa benar-benar di Mix tapi di mix “pakai tangan si ibu”. Yah Mienya diubek-ubek pakai tangan si ibu tanpa alas tangan. Langsung aku dan Ade tertawa terbahak-bahak melihat muka Melisa yang speechless sambil berkata OK Enough Stop. Hahahahahahhaa 🙂

Mie Ubek-ubek pakai tangan di Bagan, Myanmar

Kami berdua dengan kompakan mengatakan “untung bukan gua yang pertama Mel”. Memanglah kami ini teman apa, udahlah si Melisa setengah jijik melihat Mienya diubek pakai tangan malah kami ketawain sampai mau pipis rasanya. Asli adegan ini membuat kami tertawa puas melihat kejadian konyol ini. Tambahan kami malah godain si Melisa hati-hati kena diare, bawa obat diare gak. Anehnya meski di ubek pakai tangan, mie si Melisa habis juga. Entah doyan apa lapar, tapi yang pasti mienya emang enak. Bahkan ada sup kepitingnya lagi, dan diberikan cuma-cuma.

Belajar dari pengalaman Melisa, aku dan Ade menunjuk bumbu kami tanpa ada kata Mix sehingga mie kami berhasil tanpa ubekan alias obok-obok tangan dari si ibu penjual. Memang kebiasaan penjual di Myanmar ketika ke warung saat menyediakan makanan maka penjual akan mengaduk makanan dengan tangan kosong kemudian diberikan kepada pembeli. Jadi kalau ke Myanmar jangan lupa membawa obat diare, karena iya kalau penjual makanannya ingat cuci tangan, kalau kagak mah entah apa-apa yang dipegangnya. Untungnya pas si Ibu yang mengubek Mie si Melisa cuci tangan sih.

Tuh Mel dia cuci tangan, kata Ade

Aku masih senyum-senyum sendiri melihat ketidakterimaan mienya si Melisa diubek pakai tangan.

Mie Old Bagan, Myanmar (Photo by Melisa)

Setelah puas makan mie, kami memesan kelapa muda yang kebetulan ada disekitar penjual mie obok-obok alias diubek-ubek pakai tangan. Minum kelapa dengan lingkungan Bagan yang agak dusty benar-benar surga tersendiri. Apalagi setelah makan mie maka minum kelapa nikmat sekali. Setelah kenyang barulah kami membayar sarapan kami. Untuk harga sarapan mie kami 2600 KS/3 orang dan harga kelapa 3000 KS/3 orang.

Catatan:

Ks adalah singkatan mata uang Myanmar bernama Kyat Myanmar biasa disingkat KS ada yang menyingkat MYK. Untuk di kurs Rupiah tergantung rate namun agar mudah tinggal dibagi satu nolnya, Untuk 1 KS = Rp10-Rp11.

Sarapan pagi di Old Bagan

Setelah kenyang makan, kami melanjutkan ke Manuha Phaya. Masuk ke dalam Manuha Phaya sendal harus dilepas dan begitu banyak pengunjung yang mayoritas beribadah. Di dalam Manuha Phaya terdapat sleeping Buddha yang mengingatkanku akan Hatyai, Thailand. Tentu saja sleeping Buddha bukan seperti yang di Bangkok, berbeda. Disini si Melisa sangat semangat mengelilingi Manuha Phaya. Mungkin ini efek dari Mie Ubekan tangan si Ibu Myanmar sehingga dia kelebihan energi. Aku dan Ade mengitari sekedarnya saja dan kurang bersemangat, maklum kami sudah melihat sleeping Buddha dan standing Buddha yang cukup oke, sehingga yang biasa saja membuat kami tidak begitu antusias.

Namun walau demikian kami menganggap bonus mengunjungi Manuha Phaya, Old Bagan karena ibaratnya pergi ke pelosoknya Old Bagan malah menemukan hal baru. Apalagi kondisi ramai-ramainya warga lokal, tentu kami penasaran ada apa sampai banyak yang mendatangi Manuha. Ternyata kebanyakan pengunjung untuk beribadah, jarang ada turis, kalau ada itupun yang nyasar atau penasaran dengan keramain yang ada di Manuha.

Manuha Phaya
Manuha Phaya

Setelah dari Manuha kami pun melanjutkan perjalanan Old Bagan. Pagi hari kami diisi dengan pengalaman nasi ubekan tangan. Ternyata backpackeran ke Myanmar seru karena orang yang dibawa juga seru 🙂

Salam

Winny

Iklan

52 tanggapan untuk “Mie di Obok-Obok Pakai Tangan di Old Bagan, Myanmar

  1. tuh kan !!!!
    kalian bertiga ini apa sih?
    bener-bener absurd lah, ceritanya itu ga ada yang menawan ya. isi perjalanan kalian itu semua tentang ke goblogan kalian bertiga aja
    hahahaha
    itu klo di Medan namanya Mie Balap, jangan-jangan masih satu rumpun ya, muka penduduk lokal juga mirip kaya orang nias. (kita juga di kira orang lokal sih ampe diajakin bahasa myanmar dan cuma bisa jawab “hah?” *Mengerutkan dahi*

      1. nanggun win. satu lagi yang minum es cendol di sekitar Thatbyinnyu phaya. ketan, roti cendol, di ambil (dijopput kalau bahasa batak) pake tangan. abis itu dy mengang duit abis itu bikin lagi. Ade langsung gak selera, gak dihabisin sama dy es cendolnya.

  2. Haha…ada2 aja dsna ya Win, aku jg ktawa abis bcanya. Untunglah si Melisa hbis mkn mie nya, itu psti efek klpran, haha…

    Mkanya hti2, gegara kata mix ktmu org yg kurng pham b.inggris, klop deh…😂😂😂

    Pokoknya rame ya Win. Bnyk bnget tabungan kisahmu di Myanmar. Sampe ktmu kuliner yg diobok-obok pke tngan.

  3. Sulitnya klo di negeri orang itu ya miss komunikasi ha ha ha…. untungnya cuma diobok-obok saja dan tidak diintrepretasikan ke hal2 yg lebih ekstrim lagi 😀

  4. wah kayaknya candi di sana bertebarannya sama seperti mesjid di Indonesia kali ya ..
    btw … mie-nya pasti enak dong … karena dicampur dengan mineral2 alami dari tangan si Ibu … haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s