8 Kegiatan di Mandalay dalam 1 Hari


We keep moving forward, opening new doors, and doing new things, because we’re curious and curiosity keeps leading us down new paths.

By Walt Disney

Hello World!

Mandalay, Februari 2017

Walau Mandalay merupakan Kota biasa menurut kami dibandingkan dengan Bagan dan Inle, namun banyak banyak yang bisa dilakukan di Mandalay. Selain melihat matahari terbit di Mandalay Hill, serta melihat patung Buddha di Mahamuni Image dan ngezonk di Kuthodaw Pagoda (biggest book in the world), ternyata banyak yang bisa dilakukan di Mandalay dalam 2 hari.

Kegiatan yang bisa dilakukan di Mandalay, Burma dalam 1 hari

1. Mencari Kuil-kuil Tua

Ade

Karena satu arah dengan jembatan fenomenal Mandalay U Bein, maka yang kami lakukan adalah mencari tempat wisata yang searah. Pilihan kami kepada salah satu monastery di  Mandalay yang lumayan cukup tua terbuat dari kayu. Monastery yang kami kunjungi dengan Ade cukup unik, karena dari kayunya saja kelihatan tua banget belum lagi cara kesananya susah bin ajaib. Kami harus nyasar diperkampungan, salah jalan sampai 2 kali terus akhirnya jumpa juga. Di dalam monastery juga terdapat patrung Buddha yang disusun dari kaca. Sayangnya si Ade lebih memilih duduk santai bersama petugas. Untuk masuk ke dalam monastery  harus membayar biaya masuk namun jika membeli museum tourist pass maka termasuk ke dalam monestry ini. Tiket yang aku dapatkan adalah tiket pungutan dari Pagoda dengan Buku. Ibaratnya seperti pemungut karcis awak, jadi Ade lebih mengalah ketika aku memakai karcis yang aku dapat-dapat di lantai. Berkat karcis dapat-dapat aku masuk ke dalam.

Oh ya bagi yang ingin menjelajah museum di Mandalay, dan punya waktu yang cukup maka sebaiknya membeli museum pass Mandalay. Selain bisa digunakan ke beberapa museum, pass ini juga bisa digunakan untuk masuk kedalam Mandalay Palace.

Kalau aku dan Ade lebih memilih melihat Mandalay Palace dari luar saja. Kami tidak sanggup mengeluarkan uang demi tiket karcis museum, cukup membayar karcis museum di Mandalay Hill saja. Maklum, kami turis tidak mau rugi apalagi mata kami sudah cukup puas melihat ribuan kuil dan Candi selama di Myanmar.

Mandalay

2. Melihat Kapal di Mandalay

Masih dalam satu perjalanan ke jembatan Mandalay, dalam perjalanan aku dan Ade beberapa kali berhenti jika kami melihat kuil menarik menurut kami. Salah satunya sebuah kuil berwarna emas yang ternyata ada pemandangan unik dari sana. Berupa kapal penduduk, dan airnya cukup bersih. Meski saat itu cuaca begitu panas, kami tahankan agar bisa melihat air dan kapal. Maklum kalau di Burma kalau masuk kedalam kuil harus membuka alas kaki sehingga kalau panas matahari, siap-siap kaki menahan panas dari lantai. Namun tentu saja kaki kami seperti terbakar terbayar melihat hal lain di Mandalay “kapal dan air”.

Mandalay

3. Rumah Kumuh

Awalnya aku tidak mengira ada perkampungan kumuh di Mandalay. Namun sepanjang perjalanan ke Jembatan U Bein, kami menemukan perkampungan yang kumuh. Sampah serta penduduk yang hidup disekitarnya. Hal ini tentu membuka mata kami bahwa hidup selalu bersyukur karena di belain lain dunia ini juga ada beberapa orang yang kurang mampu. Dan memang masalah sampah ini sangat klasik bahkan di Jakarta. Pas lihat orang Myanmar yang tinggal di tempat sampah, aku jadi teringat Ibukota yang juga memiliki masalah yang sama.

Mandalay

4. Bertemu Biksu

Namanya juga Myanmar yang mayoritas beragama Buddha sehingga Biksu dan Bhikkhuni mudah ditemukan di Myanmar. Jadi bagi yang mungkin suka photo Biksu dengan latar belakang Kuil maka cukup mudah didapatkan di Myanmar.

Mandalay, Myanmar

5. Patung dan Kuil

Myanmar memang surganya kuil dan patung sehingga yang penyuka kuil maka akan puas di Myanmar. Bedanya di Mandalay kuilnya tidak seperti di Old Bagan, lebih mirip kepada Kuil/biara yang mirip di Thailand. Kalau ingin menjelajah semua kuil di Mandalay tidak cukup sehari saking banyaknya, tapi dipastikan jika ingin mengunjungi beberapa saha sudah mewakili, kalau terlalu lama dan banyak, lama-lama bisa bosan juga.

6. Melihat proses pembuatan Thanaka

Mandalay

Thanaka adalah bedak dingin, jadi orang Myanmar dalam kehidupan sehari-hari baik pria maupun wanita, baik anak kecil maupun yang tua selalu memakai bedak dingin atau disebut Thanaka. Jadi tak heran jika melihat bedak dingin di wajah itu sudah lumrah di Myanmar. Nah pas mengunjungi Kuil Mahmuni disiang hari setelah balik dari Mandalay Hill. aku dan Ade melihat cara pembuatan Thanaka di samping Kuil. Kami sempat heran itu orang kenapa ramai-ramai dan sedang apa. Rupanya mereka sedang membuat Thanaka. Uniknya Thanaka itu dari kayu yang digerus dikasih air terus nanti di keringkan. Dinisilah aku melihat pembuatan Bedak dingin Myanmar. Siapa sangka selain bisa melihat Patung Mahamuni dimandiin juga bisa melihat warga lokal membuat Thanaka.

7. Melihat kehidupan warga lokal Mandalay

Hal yang paling aku suka saat travelling adalah melihat warga kegiatan warga lokal. Di Mandalay lumayan seru melihat aktivitas warganya mulai dari lelaki yang memakai Longyi dalam kesehariannya, bukan karena mau sholat namun memang itulah pakaian kesehariannya. Belum lagi cara mereka saat menggunakan transportasi yang agak tidak memperhatikan safety yang penting sampai tujuan. Entah kenapa seru saja mengamatinya.

8. Bersantai di Jembatan U Bein, Mandalay

Meski U Bein Bridge Mandalay biasa saja tanpa sunset, namun santai di jembatan cukup asik juga. Apalagi jembatan ini wisata populer dan banyak orang yang berdatangan sehingga asik saja melihat tingkah laku orang-orang yang berselfie dengan jembatan. Jadi bisa melihat kegiatan warga lokal dan turis di jembatan yang berjarak sekitar 1-2 km dari kayu biasa.

Nah itu saja yang bisa dilakukan di Mandalay selain melihat sunrise di Mandalay Hill, gagal masuk ke Mandalay Palace serta buku ala-ala terbesar. Sebenarnya masih banyak yang bisa dilakukan di Mandalay, namun unutk 1 hari bagi kami, lumayan cukup liar. Bayangin 1 hari saja bisa kemane-mane, gimana 1 minggu? Bisa khatam semua wisata Mandalay 🙂

Rincian Pengeluaran Mandalay, Myanmar Hari Keempat

Taxi dari Stasiun Bus ke Dream Guest House 5000 KS/ 2 orang

Sewa Motor seharian 12,000 KS/ 2 orang

Uang Masuk Su Taung Pyae Pagoda 1000 KS

Air Lemon 500 KS Bensin 4500 KS/2 orang

Makan siang + minum tebu 1800 KS

Bus malam dari Mandalay ke Yangoon 22,000 KS/2 orang

Parkir motor 500 KS/2 orang

Total Pengeluaran hari keempat di Myanmar

2500 KS + 6000 KS + 1000 KS + 1800 KS + 11,000 KS + 250 KS

= 22,550 KS

Tempat wisata yang dikunjungi di Mandalay, Myanmar

Sunrise Mandalay Hill, Mahamuni Image, U Bein Bridge, Kuthodaw Pagoda (biggest book in the world), Mandalay Royal Pallace, Masjid

Salam

Winny

Iklan

Sunset di Mandalay U Bein Bridge


“The future for me is already a thing of the past –
You were my first love and you will be my last”
― Bob Dylan―

Hello World!

Mandalay, Februari 2017

Terkadang harapan itu tidak sesuai dengan kenyataan. Sama halnya dengan saat jalan-jalan, banyak sekali hal yang terlihat indah di photo pas kenyataannya belum tentu seindah itu. Begitu paling tidak pengalamanku bersama Ade ke Mandalay, Myanmar. Sayangnya untuk saat ini di Myanmar sedang tidak kondusif dengan masalah Rohignya.

Nah pas mengunjungi Myanmar bulan Februari lalu, salah satu tempat yang ingin kami kunjungi adalah U Bein Bridge, Mandalay. Sebelumnya kami sudah mendapatkan sunrise di Mandalay Hill, sehingga agenda perjalanan kami lainnya adalah melihat sunset di Mandalay tepatnya di U Bein Bridge.

Aku sendiri tidak tahu kalau U Bein Bridge itu menarik, semua rincian rencana perjalanan dibuat oleh Ade, aku dan Melisa hanya ikut saja. Sayangnya karena keterbatasan waktu Melisa hanya sampai di Bagan saja dan lebih memilih ke INLE daripada ke Mandalay. Dari baca pengalaman orang ada yang merekomendasikan ke Inle daripada Mandalay tapi ada juga yang merekomendasikan ke Mandalay daripada Inle. Kalau dari pengalamanku lebih memilih Inle karena di Mandalay agak biasa bila dibandingkan dengan Inle.

U Bein Bridge, Mandalay

Untuk sampai ke U Bein Bridge, Mandalay kami menggunakan peta offline yang sudah kami download. Serta sepeda motor yang kami sewa sejak subuh. Suasana Mandalay agak memprihatinkan apalagi  pas diperjalanan banyak sampah yang kami lihat. Bahkan penduduk banyak sekali tinggal di area kumuh. Belum lagi ke U Bein Bridge itu penuh tantangan karena aku yang tidak bisa membaca peta dan membedakan arah “kiri” dan “kanan”. Nyasar sudah menjadi santapanku bersama Ade sehingga tak heran sempat membuatnya agak tensi ketika salah arah. Tapi disitu letak dari seni perjalanan itu, menyatu dengan daerah tersebut dan siap-siap untuk nyasar.

Sesampai di U Bein Bridge, motor kami parkirkan dan kami melihat hamparan jembatan kayu biasa. Padahal aku paling takut dengan jembatan kayu, parno kalau tiba-tiba jatuh kebawah.

"Yah nya, jelek amat jembatannya, padahal di photo cakep banget, kata Ade"

Kata Ade benar adanya karena yang kami lihat itu menurutku biasa saja. Sampai aku heran kok bisa ramai orang ke U Bein Bridge, Mandalay.

U Bein Bridge
Yah de, kita jauh-jauh kesini cuma lihat begini doang kataku sedikit kecewa

Namun disisi lain penasaran kenapa begitu banyak orang yang menunggu matahari tenggelam di sepanjang jembatan. Lalu mengobati rasa kecewa kamipun berjalan hingga ke ujung jembatan sambil duduk manis disebuah warung di dalam jembatan. Paling tidak U Bein Bridge di Mandalay sekitar 1-2 km dan dibangun dari tahun 1850 serta berada di Danau Taungthaman area Amarapura, Mandalay Myanmar.

Menariknya sepanjang duduk mengamati aktivitas warga lokal dan turis yang mayoritas bule, kami disangka seperti orang lokal Myanmar. Selain itu beberapa biksu lewat dari jembatan. Sayangnya pas di area Danau banyak sekali sampah. Memang aku dan Ade sangat cepat sampai di Mandalay namun sisi baiknya kami bisa mengamati dan menikmati pemandangan sekitar.

U-Bein Bridge in Amarapura, Myanmar (Burma)

Yang menarik dari U-Bein Bridge ketika hendak sunset tiba. Beberapa kapal nelayan berada di sepanjang Danau yang kebetulan airnya susut serta pemandangan orang-orang yang berdiri di jembatan.

Epic!

Nya, ternyata ini gambar persis yang akiu lihat di Gambar, kata Ade

Dan benar seketika senja mulai turun, pemandangan sekitar yang terlihat biasa dan agak kumuh berubah menjadi senja orange indah. Belum lagi efek orang sekitar membuatnya menjadi keren. Sedikit mengurangi rasa kecewa kami akan pemandangan biasa mengingat cara kami U-Bein Bridge penuh perjuangan. Bahkan aku dan Ade sampai turun demi mencari dimana letak titik terbaik dari sunset di U-Bein Bridge, Mandalay. Belum lagi melihat beberapa turis yang duduk santai di bangku sekitar Danau sambil berekreasi hingga lupa akan sampah disekitarnya. Memang tidak ada yang sia-sia dari suatu perjuangan 🙂

U-Bein Bridge

Menurutku sunrise dan sunset di Mandalay sangat efik dan agak jahil. Suka menjahili kami dengan pikiran sempit kami. Seperti ketika mengira tidak melihat sunrise di Mandalay Hill ternyata kami melihat juga serta pas di U-Bein Bridge Mandalay yang awalnya mengira biasa saja eh rupanya pas sunset sangat indah. Tak heran sih banyak warung di bawah jembatan dan beberapa photorapher dari mancanegara berburu sunset di U-Bein Bridge.

Tak lama-lama saat sunset di Mandalay, namun lumayan keren hasilnya. Paling tidak penasaran kenapa begitu banyak orang mengunjungi U-Bein Bridge, Mandalay terjawab sendiri.

“Tunggu saat sunset, disitu letak keindahannya”.

Akhirnya misiku dan Ade berhasil, walau hanya bagus di photo, tapi ada sisi lain yang kami lihat bahwa Mandalay memiliki sisi “kumuh”.

Salam

Winny

Melihat Ritual Pembersihan Patung Mahamuni pada Mandalay, Myanmar


Life is one big road with lots of signs. So when you riding through the ruts, don’t complicate your mind. Flee from hate, mischief and jealousy. Don’t bury your thoughts, put your vision to reality. Wake Up and Live!

By Bob Marley

Hello World!

Mandalay, Februari 2017

Jam 4 pagi tepatnya aku dan Ade sampai di Mandalay dari perjalanan Bagan. Masih segar diingatan ketika kami sempat dijemput dengan mobil yang mirip dengan angkot dari penyewaan sepeda. Di tempat penyewaan sepedalah kami mandi sambil menunggu jemputan. Itung-itung rekor tidak mandi selama 4 hari terpatahkan juga di Old Bagan. Kami sempat berpikir apa iya mobil yang mirip angkot ini ke Mandalay, walau dalam peta jarak antara Bagan dengan Mandalay cukup dekat. Untungnya dugaan kami tidak benar, karena mobil yang mirip angkot itu adalah jemputan saja karena pada kenyataannya kami menuju Mandalay dengan bus yang lumayan kondusif. Di Old Bagan jugalah aku dan Ade berpisah dengan Melisa karena Melisa akan sendirian ke Yangoon demi mengejar pesawatnya menuju Jakarta. Aku dan Ade masih memiliki dua hari lagi di Myanmar, artinya kami bisa mengunjungi Mandalay, Myanmar.

Tujuan utama kami ke Mandalay selain melihat Sunrise dari Mandalay Hill, Myanmar adalah melihat patung Buddha Mahamuni dimandikan. Kalau bukan karena Ade aku tidak tahu kalau ada patung Buddha dimandikan di Mandalay. Istilah untuk dimandikan ini adalah Bahasa khasnya si Ade. Karena ketika di Old Bagan pada pagi hari kami telah melihat patung Buddha kecil dimandikan nah saatnya kami melihat Patung Buddha besar dimandikan.  Akan lebih tepat jika dipakai istilah pembersihan Patung Buddh. Patung Buddha itu berada di Pagoda MAHAMUNI, salah satu wisata yang wajib dikunjungi di Myanmar. Alias jika ke Myanmar top listnya adalah melihat Patung Mahamuni, jadi tidak dianggap ke Myanmar jika belum ke Patung Mahamuni, katanya ya 😀

Bus kami sampai di Kota Mandalay, Myanmar jam 4 pagi dimana jalanan sepi, beberapa anjing berkeliaran di jalanan bahkan taxi yang mengantar kami ke tempat penyewaan sempat bingung mencari alamat  yang kami tuju. Hingga akhirnya setelah dua kali mutar daerah sama, barulah kami diantar ke tempat sesuai dengan alamat tujuan kami. Jadi tidak salah alamat! Kedatangan kami memang cepat namun pihak penyewaan motor kami sudah siaga menunggu kami. Sebelumnya Ade sudah berkomunikasi dengan pihak penyewaan sepeda motor demi keliling Mandalay. Kalau tidak, bakalan gigit jari kalau sampai di Mandalay, Myanmar apalagi pas pagi hari sekali.  Untunglah pemilik membukan pintu dengan ramah kepada kami meski terlihat jelas mukanya masih mengantuk. Kami meminjam motor matik seharian dan menitip tas kami kepada seorang gadis keturunan Chinese di Burma. Rumahnya lumayan luas lengkap dengan dekorasi seni serta tempat penginapan sekaligus penyewaan sepeda/motor di Mandalay. Dia juga yang memberikan peta kepada kami serta menjelaskan kemana saja ketika berada di Mandalay. Walau penjelasan Objek wisata Mandalay tidak 100% kami hapal. Kami hanya mengikuti daftar OBJEK WISATA MANDALAY di bucket list kami.

Untuk menjelajah Mandalay kami menggunakan map offline yang sudah didownload sebelumnya. Tidak seperti Kota Bagan dan Inle yang mewajibkan turis membayar uang masuk kedalam KOTA, maka masuk ke Mandalay tidak perlu bayar. Lumayan menghemat biaya perjalanan kami 🙂

Mandalay

Setelah sepeda motor, kunci dan dua helm diberikan kepada kami mak kami memulai perjalanan menjelajah Mandalay. Ade yang mengendarai motor dan aku yang memberikan aba-aba jalan. Salahnya ternyata aku tidak begitu bisa membedakan belok “kiri” atau “kanan” sehingga sempat membuat si Ade gondok alias menahan esmosi tingkat tinggi.

Nya, tau gak sih mana kiri dan kanan?
kata Ade dengan sedikit dongkol ketika aku salah memberikan arah

Sementara kalau aku yang membawa motor juga tidak bisa. Akhirnya aku dan Ade sempat nyasar-nyasar arah di pagi hari sementara kami hendak mengejar pemandian Buddha di pagi hari.

Disini aku merasa sedih tidak bisa membaca Google map, hiks!

Dengan susah payah barulah kami sampai di tempat Patung Mahamuni setelah memarkirkan sepeda motor yang tak jauh dari pasar. Pasar ini merupakan satu komplek dengan Pagoda Mahamuni, Mandalay tempat patung Mahamuni berada.

Seperti biasa, aku dan Ade melepaskan sandal kami lalu berjalan menuju tempat ritual harian pembersihan patung Buddha Mahamuni di Mandalay. Kami memang agak telat ketika sampai di Patung Mahamuni karena turis sudah banyak sekali duduk manis di lantai sambil melihat ritual pemandian. Sementara dari Layar TV besar kami melihat pemandian Buddha sudah dimulai.  Patung Buddha berada di tengah dari Pagoda Mahamuni, Mandalay dengan posisi duduk diatas takhta lengkap dengan mahkota serta baju kerajaan.

Mandalay

Untuk melihat ritual pemandian patung Buddha maka harus membayar administrasi. Serta ada area yang tidak boleh dimasuki oleh wanita, khusus laki-laki saja terutama area pemandian dan di depan pemandian. Wanita diperbolehkan dari jauh. Ade menyuruhku duluan masuk ke dalam Pagoda menembus keramaian turis dan penduduk lokal. Aku tidak menyangka kalau sepagi ini, ramai pengunjungnya. Bahkan aku sempat salah masuk ke dalam area laki-laki yang membuatku dicegat petugas sekaligus menyuruh untuk membayar biaya masuk Pagoda. Namun karena sudah terlanjur masuk dan lihat serta ingin keluar akhirnya aku tidak jadi membayar. Lalu aku menghampiri Ade yang menunggu di luar untuk gantian masuk ke dalam melihat langsung prosesi pemandian Patung Buddha sambil aku mengingatkan untuk pembayaran jika ingin melihat prosesi.

Pilihan untuk menonton prosesi dari layar memang tepat karena di dalam begitu desak-desakannya serta tidak begitu jelas kelihatan ritualnya, maka melihat dari luar lebih dari cukup. Sekalian cuci mata melihat antusias dari masyarakat Myanmar yang datang dari berbagai daerah menuju ke Mandalay sambil membawa persembahan untuk Pagoda Mahamuni. Beberapa diantaranya adalah Biksu sambil berjalan menuju kedalam Pagoda, beberapa ibu-ibu seperti Inang-inang di Sumatera Utara dan beberapa adalah remaja yang memakai bedak dingin di mukanya, khasnya orang Myanmar.Kegiatan mengamati orang jauh lebih menarik buatku karena melihat sisi lain dari Myanmar. Meski telat datang di acara pembersihan Buddha biasanya jam 4 sampai jam 4.30 pagi namun aku mendapatkan hal lain.  Belum lagi, Ade juga sempat menyaksikan ritual pembersihan.

Yah kami memang cukup beruntung 🙂

Ritual Harian Pembersihan Patung Mahamuni

Ritual pembersihan Patung Mahamuni dimulai dengan bunyi tabuhan. Diikuti kedatangan biksu yang berpakain putih menuju area Patung Mahamuni. Pembersihan dilakukan oleh beberapa orang. Ritualnya sederhana “basuh” lalu “kering”. Pertama Biksu membersihkan patung Buddha kemudian mengeringkannya. Pembersihan Batung Buddha secara keselurahan secara berlahan padahal tinggi Buddha yang terbuat dari perunggu ini mencapai 4,5 meter. Setelah dikeringkan lalu patung buddha dibasuh dengan minyak Cendana baru kemudian dikeringkan lagi dengan handuk. Setelah itu baru diberi wewangian.Keunikan dari ritual pemandian Patung Buddha adalah handuk dari pembersihan patung Buddha diberikan kepada mereka yang beribadah di dalam.

Hanya sekitar 20 menit saja Ade keluar dari hiruk pikuknya turis penonton acara pemandian patung Buddha di Mandalay. Ade menuju tempat duduk manisku di lantai penuh kepuasan melihat kehidupan pagi warga lokal Myanmar, aku terkesima dengan kerajinan mereka yang datang dari berbagai penjuru untuk mengikuti proses pembersihan Patung Mahamuni.

"Nya, yuk ke Mandalay Hill!", lanjut Ade
Yuk, kataku

Kamipun meninggalkan keramaian Pagoda Mahamuni di pagi hari menuju perjalanan mengejar sunrise ke Mandalay Hill karena kami sudah sah travelling di Myanmra dengan mewujudkan what to do in Mandalay 🙂

Rincian Pengeluaran Mandalay, Myanmar Hari Keempat

Taxi dari Stasiun Bus ke Dream Guest House 5000 KS/ 2 orang

Sewa Motor seharian 12,000 KS/ 2 orang

Uang Masuk Su Taung Pyae Pagoda 1000 KS

Air Lemon 500 KS Bensin 4500 KS/2 orang

Makan siang + minum tebu 1800 KS

Bus malam dari Mandalay ke Yangoon 22,000 KS/2 orang

Parkir motor 500 KS/2 orang

Total Pengeluaran hari keempat di Myanmar

2500 KS + 6000 KS + 1000 KS + 1800 KS + 11,000 KS + 250 KS

= 22,550 KS

Tempat wisata yang dikunjungi di Mandalay, Myanmar

Sunrise Mandalay Hill, Mahamuni Image, U Bein Bridge, Kuthodaw Pagoda (biggest book in the world), Mandalay Royal Pallace, Masjid

Salam

Winny