Melihat Istanbul dari Büyük Valide Han


Infuse your life with action. Don’t wait for it to happen. Make it happen. Make your own future. Make your own hope. Make your own love. And whatever your beliefs, honor your creator, not by passively waiting for grace to come down from upon high, but by doing what you can to make grace happen
By Bradley Whitford

 

istanbul

Hello World
Turki, 3 Oktober 2016

Aku mengikuti langkah Actor Turki bernama Ramazan yang terpaut 5 tahun dibawah umurku. Tujuan kami hendak melihat Kota Istanbul dari atas, dan sebagai pengikut alias turis maka aku mengikuti saja kemana langkah teman baruku ini. Cukup mudah memang aku untuk diajak jadi dibawa kemanapun ayok.

"Winny, we should walk a bit far, are you ok with that? "tanyanya
"I dont mind", kataku

Eh ternyata jarak ke tempat yang dikatakan Ramazan cukup jauh dari Grand Bazaar Istanbul. Untungnya Ramazan membawa tas merahku dengan berat sekitar 8 kg. Lokasi yang hendak kami kunjungin memang menjadi tempat favorite bagi warga lokal Turki untuk berphoto karena memang sangat bagus atau bahasa Gaulnya “istagrammable“. Bahkan menuju ke tempat tertinggi itu kami harus melewati jalanan mendaki melewati pasar.

Büyük Valide Han, commissioned by Murad VI’s mother, Kösem Valide Sultan, this massive han (caravanserai) was built in 1651 and originally housed up to 3000 travellers and their animals every night. It’s now dreadfully dilapidated and has an ugly Shiite mosque in its main courtyard. Views from the han’s roof are spectacular, encompassing the Golden Horn, Bosphorus, Old City and Galata. Access to the roof is normally off limits, but if you head to the upstairs floor the caretaker may offer to take you up. He will expect a tip for his effort.

(Lonely Planet)

sultan-ahmed-area
Istanbul

Dengan bantuan Ramazan juga maka aku bisa membeli oleh-oleh khas makanan Turki di pasar tapi kami tidak belanja di Grand Bazaar melainkan pasar lain. Ada keseruan ketika melewati pasar dan berjalan karena aku melihat langsung kegiatan para pedagang Turki.

"Wow, you are so strong, Winny", begitu kata Ramazan

Wajar karena kami harus berjalan kurang lebih 5-15 km kemudian naik ke jalanan berbukit dan tidak hanya disitu kami juga harus menaiki tangga. Padahal dia tidak tahu saja kalau sebenarnya capek. Umur memang tidak bohong! Walaupun tas ku dibawa Ramazan, si actor Turki yang baik hati ini walau pemeran antagonis.

"I think you could be a great actor, oneday" kataku kepada Ramazan

"Thank Winny, Amin, you are such sister for me", katanya

turkey

Kalau bukan bersama Ramazan siapa sangka untuk menuju ke tempat tertinggi demi melihat Kota Istanbul dari atas tidak pernah terpikirkan. Karena lokasinya tersembunyi melewati rumah tua kemudian naik tangga dengan kondisi yang gelap bahkan untuk tiket masuk masih bersifat seadanya. Entah berapa Turkish Lira yang diberikan Ramazan kepada seseorang yang sepertinya memiliki rumah. Aku juga tidak pasti antara rumah atau tempat jualan, yang pasti kami harus menaiki tangga keatas. Kemudian sesampai diatas barulah tempat yang dikatakan Ramazan benar adanya.

Pemandangan Istanbul dari atas, terlihat jelas Blue Mosque, Yeni Cami!! Sudah bersiap puluhan warga lokal Turki yang sedang antri untuk berphoto dengan latar belakang Masjid dan laut. Hanya aku sendiri yang menjadi turis kesasar, dan yang antri tidak hanya perempuan, bahkan laki-laki juga. Misi mereka juga sama yaitu berphoto demi Istagram! Bahkan 1 orang bisa 20-25 pose yang membuat Ramazan marah.

"Oh my God, they are so selfish, they can come everytime 
but you are a tourist, they can take one photo and enough", katanya

istanbul-turkey

Padahal sebenarnya aku tidak begitu tertarik berphoto apalagi antri karena dengan menikmati pemandangan sekitarnya jauh lebih menarik dan titik sport terbaik tidak hanya di bagian tempat antrian banyak orang. Namun karena si Ramazan udah tensian akhirnya aku ikut saja, toh aku tidak mengerti ketika dia marah dengan berbahasa Turkey. Alhasil 5 perempuan yang sedang antri memperbolehkan photo dengan latar belakang Masjid indah lengkap dengan Lautan.

Salah satu manfaat berteman dengan orang lokal ketika mengunjungi suatu negara adalah kita akan menemukan tempat baru yang mungkin belum ada di daftar tempat untuk dikunjungi oleh turis. Kalau bukan dengan Ramazan mana mungkin aku tahu tempat melihat Kota Istanbul dari atas ternyata melewati pasar. Terus pas di atas pula aku melihat antusias cewek-cewek Turki saat berphoto, hampir mirip seperti orang Indonesia bahkan ada yang bawa make up dan baju ganti serta kamera yang super canggih. Asli kalau yang ini niat banget dalam pengambilan gambar.

 

istanbul

Aku sendiri sangat menikmati sore sambil duduk manis memandang ke Lautan lepas, kanan kiri ada pemandangan Masjid nan indah dan sekeliling para warga lokal. Tentunya melihat Istanbul dari atas menjadi penutup wisata selama backpackeran di Turki. Di Turki aku mendapat teman baru udah itu cakep-cakep lagi saking cakepnya bingung sendiri apalagi ceweknya cantik-cantik, aku doang yang merasa buluk sendiri untung aku jadi turis jadinya tidak minder hahaha 😀

"What time you flight, Winny? tanyanya
8 pm
Aha you have enough time and you can use Metro to airport
I will show you how to go to airport", kata Ramazan!

Melihat Kota Istanbul Turki menjadi penutup perjalanan, dan aku pasti akan kembali!
Salam
Winny

Iklan